Suara Anak Pahang - Perlu Baca

22 September, 2013

MAZNAH CABAR IJAT....



Pemimpin wanita yang tegas, komited dan juga charming


Mulanya saya melihat pemilihan Ketua Wanita UMNO Malaysia sebagai hambar apabila Azalina Osman Said yang tiba-tiba menarik diri dari menentang Shahrizat. Kesediaan Raihan Sulaiman Palestin tidak memberikan apa-apa makna kerana beliau bukanlah pencabar yang layak berhadapan dengan Shahrizat.

Bagaimanapun petang semalam menjelang tamat waktu pendaftaran calon, wakil Dato' Maznah Mazlan menghantar borang pencalonan telah merubah keadaan tersebut kepada satu keadaan yang akan lebih menarik. Maznah adalah bekas Senator dan Timbalan Menteri Sumber Manusia. Sebelumnya beliau adalah exco Kerajaan Negeri Pahang yang berjaya memajukan industri pelancongan Pahang.

Pada penggal lalu beliau disisihkan dari wanita kerana ketegasannya menyatakan sokongan kepada Rafidah Aziz sewaktu Shahrizat mencabar Rafidah. Kesediaan Maznah bertanding jangan dilihat sebagai balas dendam, tetapi adalah untuk menyelamatkan Wanita dan untuk melakar serta menentukan arahtujunya.

Shahrizat yang sarat dengan masalah tentu tidak lagi dapat memberikan kepercayaan wanita untuk memimpin wanita dengan cemerlang dan gemilang. Tuduhan penyelewangan Setiausaha Politiknya baru-baru ini sudah tentu sedikit sebanyak memberikan kesan terhadap dirinya sendiri.

Peluang Maznah adalah lebih cerah sekiranya pihak ke-3 menarik diri dan membiarkan pertandingan 2 penjuru yang lebih adil. Bagaimanapun perwakilan dari Pahang mungkin juga akan berbelah bahagi atas faktor Dato' Rosni Zahari yang umum ketahui sebagai 'tangan kiri Shahrizat'. Bagaimanapun faktor Rosni akan bertanding MKT wakili Pahang akan boleh dijadikan asas rundingan 'pertukaran undi'.

Dengan ditambah sedikit lagi usaha kita pasti jawatan Ketua Wanita UMNO akan dapat diubah. Walaupun kita sedar akan kekuatan Shahrizat, namun wanita inginkan pembaharuan dan perubahan. Yang selama ini hitam ingin diputihkan. Pemimpin bukan sahaja perlu bersih, tetapi juga perlu kelihatan bersih. Selamat bertanding kepada Dato' Maznah.




20 September, 2013

PAHANG - APA LAGI KAUM CINA NAK?







Segalanya bermula ketika menyambut Hari Malaysia Peringkat Negeri Pahang di Taman Gelora, Kuantan. Sudah semestinyalah MB Pahang DSD Adnan Yaakob menegur ketiadaan penyertaan kaum Cina. Selain dari kaum Cina tidak hadir penyertaan dalam persembahan juga tidak disertai mereka sehinggakan tarian kaum Cina terpaksa dilakukan oleh orang Melayu dengan berpakaian Cina. Ternyata bahawa kaum Cina mensabotaj program yang dianjurkan kerajaan. Apakah kaum Cina Pahang masih berdendam kerana gagal merampas kerajaan dalam PRU lalu? Salahkah bila MB menegur sesuatu yang nyata? (Baca Sini dan Sini)

Sehubungan dengan itu maka kaum Cina termasuk akhbar yang mereka kuasa dan ada kepentingan serta Setiausaha Agung MCA sendiri menuduh DSD Adnan rasis. (Baca Sini) Apa lagi yang kaum Cina Pahang nak? Selama ini mereka dilayan sama rata bahkan ada kalanya mereka dilebihkan oleh kerajaan dan dianggap bagai anak emas kerajaan dalam hal penerimaan projek pembangunan dan ekonomi. Apakah mereka ingin memiliki segalanya baru mereka akan berpuas hati? Kita simpati dengan MB Pahang yang sudah kerap kali diasak sedemikian rupa.

Apakah kaum Cina merasa bahawa mereka kebal undang-undang dan peraturan? Apakah dengan kekayaan dan penguasaan ekonomi yang mereka miliki ketika ini mereka boleh membuatkan kerajaan hanya mengikut arahan dan telunjuk mereka? Kerajaan Pahang harus mengubah dasar dengan mendahulukan orang Melayu dan India dalam semua perkara kerana kita sedar bahawa kaum Cina tetap tidak akan memberikan sokongan kepada kerajaan, tidak dalam PRU13 lalu dan tidak juga menjelang PRU14 nanti. Siapa dalang pembelotan undi Cina di Indera Mahkota dan Kuantan dalam PRU lalu?

Kaum Cina dengan mudah menuduh kita rasis sedangkan apa yang mereka lakukan itu lah rasis sebenarnya. Mereka bukan lagi melempar batu sembunyi tangan bahkan melempar batu dan menuduh orang lain yang melemparnya. Sifat rasis dan chauvinis kaum ini sudah tidak dapat disembunyikan lagi, kerana mereka merasakan mereka sudah ada kuasa ekonomi dan berhasrat merampas segalanya dari kita.

Hasrat dan ketamakan kaum Cina terserlah dalam Sidang DUN Pahang lalu bila pemimpin senior DAP dengan tegas menyatakan; Ini kalilah 12 kerusi, lain kalilah 24 kerusi. Jelas bahawa mereka memang mensasarkan Pahang jatuh ketangan pembangkang khususnya DAP. Andai pemimpin kita masih leka dan terlena, tidak mustahil PRU14 nanti Pahang akan ditawan pembangkang sebagaimana Pulau Pinang dan orang Melayu akan berputih mata.






19 September, 2013

ANTARA MUKHRIZ DAN HISS...SHAMUDDIN....




PAU semakin hampir. Semakin banyak juga ramalan-ramalan dan spekulasi yang dibuat oleh pemerhati politik tanahair. Bloggers juga tidak ketinggalan menulis berkenaannya berdasarkan persepsi dan pemerhatian masing-masing.

Penyandang jawatan Naib Presiden adalah Zahid Hamidi, Hishammuddin Hussein dan Shafie Afdal. Selain mereka yang akan mempertahankan jawatan masing-masing, beberapa calon baru juga berminat untuk merebut jawatan berkenaan. Ali Rustam dan Isa Samad awal-awal lagi sudah menyatakan kesediaan mereka menawarkan diri, ditambah dengan Mukhriz Mahathir yang baru-baru ini membuat pengumuman untuk turut menawarkan diri.


Sudah tentu perebutan jawatan Naib Presiden kali ini akan lebih meriah, namun pasti ada pihak yang akan kecundang. Melihat kepada perkembangan semasa serta populariti masing-masing terutama di media sosial, tidak ada masalah bagi Zahid Hamidi untuk terus pertahankan jawatannya. Bagaimanapun agak menyulitkan bagi Hishammuddin dan Syafie Afdal.


Mengikut pemerhatian, ranking populariti calon-calon adalah seperti berikut;

1. Ahmad Zahid Hamidi
2. Mohd Ali Rustam
3. Mukhriz Mahathir
4. Shafie Afdal
5. Hishammuddin Hussein
6. Mohd Isa Abdul Samad.

Bagaimanapun, sudah pasti keadaan ini akan berubah dari masa kesemasa berdasarkan prestasi pelobi-pelobi dan calon itu sendiri. Kepada Zahid Hamidi, nasihat harus diberikan agar memerhatikan pelobi-pelobinya agar jangan kelihatan terlalu sombong dan angkoh kerana semua mata akan memerhatikan setiap gerak.


Ada pihak mempersoalkan antara Mukhriz dan Hishammuddin. Apakah perbezaan antara mereka berdua? Jikalau Hishammuddin dianggap lemah dalam tindakannya serta kelihatan tidak tegas, apa bezanya dengan Mukhriz? Mukhriz masih belum menyakinkan bahawa beliau adalah seorang pemimpin yang bijaksana serta tegas sepertimana ayahnya.


Secara peribadi, saya tidak terkilan andainya Mukhriz tercicir dari senarai 3 Naib Presiden dalam PAU akan datang, tidak juga jika Hishammuddin namun tentunya tidak memberikan sebarang makna andainya Isa Samad yang terpilih. Justeru, Isa Samad harus berfikir semula dan melangkah kebelakang. Bertandinglah hanya di MKT.


16 September, 2013

ANU ARR DALAM PERHIMPUNAN AGUNG UMNO...

Selamat menyambut Hari Malaysia.....16hb September.


PRU13 yang lalu mengesahkan bahawa Anu arr sudah gagal untuk menjadi PM Malaysia secara sah melalui pemilihan. Sebelum itu pun beliau banyak terlibat dalam merancang dan menganjurkan berbagai demonstrasi bagi tujuan melemahkan kerajaan.

Gagal dalam PRU, Anu arr cuba mengajak rakyat memberontak dengan memfitnah bahawa PRU13 yang lalu tidak telus dan menolak keputusannya. Namun penolakkannya hanyalah dikerusi-kerusi yang dimana mereka kalah dan tidak dikerusi yang mereka menang. Dalam kata lain Anu arr membayangkan bahawa demokrasi di Malaysia ini berpilih-pilih. Demokrasi hanya ditempat mereka menang dan tidak demokrasi ditempat dimana mereka kalah......bak dalam filem P.Ramli..'...tompok...tompok tahi unta'!

Anu arr gagal mendapatkan kuasa memerintah dan jadi PM sebelum dan sesudah PRU, namun dia akan tetap melakukannya walau terpaksa menyusahkan rakyat dan menghuru-harakan negara. Menjelang PAU, Anwar sudah merancangkan beberapa agendanya. Beliau sedar memang susah mendapatkuasa dari luar UMNO, justeru beliau mencuba merealisasikan hasratnya melalui UMNO.

Jangan hairan dan tidak mustahil ada cadangan yang akan timbul untuk menjemput Anu arr menyertai semula UMNO atas alasan perpaduan Melayu dan keharmonian negara. Jangan terkejut juga bila ada usaha untuk menjatuhkan pemimpin dan kumpulan pemimpin serta menghuru-harakan perhimpunan UMNO bagi menunjukkan bahawa UMNO memang sudah tidak stabil. Adanya lebih banyak persepsi buruk terhadap UMNO dan pemimpinnya kononnya mereka itu terlibat dalam rasuah politik bagi membangkitkan kebencian terhadap UMNO.

Anu arr yang sanggup 'menikam belakang' sudah tentu sanggup melakukan apa saja demi mencapai cita-cita peribadinya. Anwar bukan saja 'binatang politik' bahkan layak digelar 'syaitan politik'. Lihatlah wajah syaitan politik ini sepuas-puasnya.... namun ahli-ahli UMNO mesti sentiasa ingat bahawa Anu arr adalah musuh UMNO selamanya.


Alah! Tipu sikit-sikit tak kan tak boleh!

Lihat siapa yang kena! Hikhikhik!

Aku sudah hangin satu badan ni

Apalah sangat korek hidung? Belakang pun aku dah biasa korek!


Apa Mokhtar...Mokhtar?

Jangan pandang aku sebelah mata arhhh!

Depa ni tak caya ada pengundi Bangla? Tak caya berlaku black out? 
Tapi memang tak ada pun ! Hehehe!


Sikittt saja masyuk!

Alah! Jari ni! Sedalam ni je!

Fening! Apa lagi aku nak kelentong lepas ni?


14 September, 2013

UMNO PERLUKAN PEMIMPIN YANG TEGAS DAN BERANI




Sewaktu menghadiri Jamuan Hari Raya Exco Pelancong Pahang tidak lama dulu, saya ditanya oleh seorang sahabat siapa yang saya sokong dalam PAU nanti. Sebenarnya saya tidak ada sebarang jawapan dan sokongan saya juga tidak penting sama sekali, kerana saya bukannya sebahagian dari perwakilan yang akan memilih nanti. Lalu soalan itu saya balas semula dengan soalan; Siapa akan kawan sokong rasa awak? Lalu sahabat saya itu menjawab, rasanya tentu Dato' Zahid Hamidi..... Saya hanya senyum dan berlalu meninggalkannya namun dalam hati tertanya-tanya; Kenapa Zahid Hamidi?

Jika sokongan saya sebagai 'penyokong' diambil kira, sudah tentu Dato' Zahid Hamidi atau orang sepertinya akan saya pilih untuk jawatan tertinggi dalam parti. Dalam era perjuangan UMNO perlu dimantapkan, dalam ketika bangsa Melayu diperlekehkan dan hak-hak orang Melayu dipertikaikan, memang kita memerlukan pemimpin yang bukan sahaja bijaksana tetapi juga tegas dan berani. Salah seorang dari calon-calonnya adalah Zahid Hamidi.

Saya sentiasa mengikuti perkembangannya dan kenyataan-kenyataan akhbar yang dibuatnya kebelakangan ini. Demikian juga tindakannya semenjak menerajui KDN yang membuatkan ada yang kecut perut. Inilah pemimpin yang kita kehendaki, bukan yang terlalu ber-retorik dengan cakap yang berapi-api tapi segala dibuat tidak menjadi.

Siapa yang boleh melupakan Tun Dr Mahathir, pemimpin bertaraf dunia. Siapa boleh lupa ketegasan dan keberaniannya dalam memberi kenyataan berkenaan sesuatu isu. Kita hormati Tun Mahathir bukan kerana beliau itu Mahathir, tetapi kerana pandangan dan tindakannya yang mampu mengangkat martabat bangsa dan dihormati oleh dunia. 

Justeru, kepada para pemimpin yang ingin mencari perhatian perwakilan, mereka perlu tunjukkan bahawa mereka juga ada sedikit ketegasan dan keberanian sepertimana Tun Dr Mahathir, selain itu mestilah juga bijaksana serta 'bersih' dan nampak bersih. Zaman pemimpin 'roti kosong' sudah berlalu. Biarlah pemimpin seperti Pak Lah jadi sebahagian dari sejarah.....


13 September, 2013

ADA PENDISKRIMINASIAN WANITA DALAM UMNO MARAN?

Shahaniza bersama Dato' Shahrizat Jalil, Ketua Wanita UMNO


Musim pemilihan peringkat bahagian sedang rancak berjalan dan bermula di cawangan-cawangan. UMNO mengamalkan politik demokrasinya. Semua ahli berhak untuk memilih dan dipilih kepada mana-mana jawatan. Bagaimanapun perundingan bagi mengelak dari berlakunya pertandingan sangat dialu-alukan, melainkan bagi mereka yang bagaikan 'yu' yang menunggu 'jong' akan pecah.

Saya memerhati dilaman-laman media sosial. Bukan sedikit calon dan penyokongnya melakukan promosi bagi memenangi jawatan yang ingin ditandingi mereka. Malahan, laman media sosial menjelang PAU ini nampaknya lebih meriah dan hangat dari ketika PRU lalu. Cuma sesekali tertanya-tanya kenapa UMNO tidak semeriah ini ketika menentang pembangkang sewaktu PRU dulu?

Di UMNO Bahagian Maran, ada berlaku kekosongan jawatan Timbalan Ketua Bahagian apabila penyandangnya melangkah mengisi kekosongan jawatan Ketua Bahagian. Jawatan inilah yang jadi rebutan. ADUN Kuala Sentul yang juga EXCO Pembangunan Wanita dan Keluarga, Komunikasi dan Multimedia YB Dato' Shahaniza Shamsuddin ingin menawarkan diri. Namun ada pihak yang juga inginkan jawatan berkenaan memainkan isu gender....wanita tidak layak menjawat jawatan Timbalan Ketua.

Tidak ada dalam perlembagaan parti yang menyatakan jawatan Timbalan Ketua dan Ketua hanya boleh disandang oleh lelaki sahaja atau wanita tidak layak menyandang jawatan berkenaan. Justeru, jelaslah bahawa isu gender ini hanya mainan satu pihak yang ingin menang mudah dengan cara yang tidak terhormat sama sekali. Apakah ini satu lagi cara UMNO memecah-belahkan kekuatan UMNO sendiri? 

UMNO Maran akan rugi sekiranya tokoh muda seperti beliau tidak diberikan tanggungjawab dalam parti. Beliau dipercayai oleh pucuk pimpinan negeri dengan melantiknya sebagai Exco kerajaan, apakah UMNO Bahagian Maran pula masih meragui kemampuannya?

Kepada beliau dan penyokong-penyokongnya kita ucapkan syabas dan selamat berjuang dalam memastikan mencapai kejayaan. UMNO Maran pula mesti menilai seseorang calon berdasarkan keupayaannya. Sudah tentu wanita yang lebih berkemampuan akan lebih baik dari lelaki yang tidak berkebolehan. UMNO harus memberikan wanita hak yang sepatutnya mereka dapati bagi bersama menjamin keutuhan parti untuk terus relevan menjadi pejuang rakyat.....agama, bangsa dan negara.

Tidak ada diskriminasi dalam Wanita UMNO, jika calon (lelaki) yang ingin bertanding Timbalan Ketua Bahagian Maran berani, beliau juga boleh bertanding sebagai Ketua Wanita UMNO Maran... 

12 September, 2013

BERANIKAN HATI: MERAKYATKAN PERJUANGAN UMNO






1. Negara sebesar Mesir akhirnya ditumbangkan oleh rakyat melalui media sosial. Kita ketepikan soal untuk apa dan untuk siapa perjuangan itu, namun hakikatnya ianya adalah perjuangan rakyat.

2. Ghairah untuk dapat jadi pemimpin nombor satu negara (dia ini memang selalu dan kuat berghairah) maka Anu arr cuba menggerakkan perjuangannya dari bawah. Justeru banyaklah tunjuk-tunjuk perasaan dilakukan oleh pencacainya sama ada secara sedar mahupun secara tidak sedar. Sama ada oleh yang muda-muda bahkan yang tua-tua bangka juga. Tujuannya hanya satu, menjatuhkan kerajaan dan mengangkat 'peliwat' jadi pemimpin tanpa mengira berapa harganya, bahkan rela menggadaikan maruah bangsa dan agama.

3. Ketidakpuasanhati rakyat adalah kerana melihat pemimpin hanya berjuang untuk diri mereka sendiri serta kroni sahaja sedangkan nasib rakyat terbiar tanpa pembelaan. Kerana itulah dalam PRU12 rakyat menunjukkan kuasanya dengan mengundi pembangkang. Satu tanda protes bahawa kerajaan mampu digugat oleh kuasa rakyat.

4. Sedar akan harapan dan melihat ruang-ruang yang terbuka, maka Anu arr serta merta turun kebawah bersama rakyat biasa dan konon berjuang untuk mereka. Apakah rakyat lupa siapa Anu arr semasa beliau masih berkuasa? Kenapa apa yang ingin diperjuangkan kini tidak dilakukan pada masa dulu, semasa masih berkuasa?

5. DS Najib sedar apa yang berlaku sekelilingnya, namun beliau menerima kuasa ketika dalam keadaan politik negara yang kurang stabil. Desakan dari serata penjuru memaksanya untuk sangat berhati-hati. Beliau bukannya seorang yang penakut, namun sedar keberanian membabi-buta tidak juga akan mendatangkan apa-apa makna dan tidak memberikan kebaikan kepada sesiapa. Menarik rambut dalam tepung, rambut jangan putus dan tepung jangan berselerak! Tentu DS Najib juga ada rasa curiga dan was-was, siapa didalam saf yang jadi musuh dalam selimut dan gunting dalam lipatan?

6. UMNO mesti kembali kepada perjuangan asal. Pemimpin yang ada mesti menghayati perjuangan UMNO dahulu. Memperjuangkan rakyat dan masyarakat kampong dan pedalaman. Pemimpin mesti berada didalam lingkungan rakyat dan menjadi juara rakyat. Memperjuangkan kehendak rakyat dan terus-terusan berkhidmat untuk rakyat.

7. Pemimpin yang melupakan rakyat akan lambat-laun ditolak oleh rakyat. Pemimpin yang ingin naik dengan memberi rasuah akan tersungkur kerana rasuah juga. Rakyat sudah semakin cerdik, mereka mungkin mengambil namun belum tentu menyokong.

8. Mesyuarat Perwakilan Bahagian dan PAU adalah gelanggang memilih pemimpin terbaik dan menyingkirkan yang yang lainnya. Inilah 'roh' transformasi UMNO sebenarnya. Ini jugalah peranan semua ahli untuk memastikan UMNO masih tetap relevan. Jika tidak, PRU14 akan menentukan bahawa sebuah sejarah akan tertulis bahawa: sebuah parti keramat bangsa Melayu telah berkubur kerana angkara pemimpin-pemimpinnya sendiri.

9. Beranikan Hati.....berjuang untuk rakyat. Jika bukan sekarang tidak mungkin pada bila-bila masa yang lain! 'Alba gu bra' - bahasa Scotland - cuba mencari terjemahan ke bahasa Inggeris melalui Samsung Translate tidak ditemui. Tapi jangan sesekali cuba menterjemah 'Alba gu bra' dari bahasa Inggeris ke Bahasa Melayu.......











11 September, 2013

# KALIMAH ALLAH: DARI JERANTUT KE PUTRAJAYA
















Demi pertahankan kalimah Allah dari turut digunakan oleh panganut agama lain maka berduyun-duyun pejuang agama Islam ke Putrajaya bagi memberikan sokongan dan mendengar keputusan oleh pihak mahkamah.

Demi maruah agama dan bangsa, kita datang dari jauh dan dekat, memohon dari Allah dan bermunajat agar kalimah Allah dan agama Allah tetap dipelihara. Tetapi dimanakah pejuang Pas bersembunyi? Dimana kecintaan mereka kepada agama Allah?

(Baca Sini) mengenai isu kalimah Allah dan kaitannya dengan Pluralisma. Bagaimanapun atas kepentingan peribadi dan politik ada kalangan orang Islam sendiri yang menyetujuinya (Baca Sini)

Bagaimanapun, keputusannya ditangguhkan sehingga Oktober depan. (Klik Sini). 


09 September, 2013

BROTHERHOOD.......

Kalau dah nampak macam dia, betullah tu dia...


Baru-baru ini, berpeluang bertemu kawan-kawan seperjuangan suatu ketika dulu. Kami menganggap pertemuan itu sebagai 're-union'. Antara yang hadir 'Apai', 'Sekupang Dua', 'Bumi Yang'....juga Pak Cik Haji 'Husin Lempoyang', 'Waadat', 'Belantan'..... Nama-nama besar malu nak sebut, nanti dikata ingin menumpang tuah atau mencari publisiti murah, namun mereka semua tetap sahabat dan saudara.

Teringat-ingat saat berjuang di media maya zaman dahulu, berperang di chatroll...berhubung hanya dengan Yahoo Mail. Kami tidak dilatih untuk berperang, tidak dibekalkan 'peluru' dan 'senjata', namun segalanya ikhlas dengan semangat 'brotherhood'. Selalu saya mohon bantuan Salim dan Azri jika terhimpit ketika diserang begitu juga sebaliknya.

Di perjumpaan ini kami membuat ketetapan bersama; Bahawa demi Agama, Bangsa dan Negara, parti dan Pemimpin jangan dicela. Kerana tanpa kita sedari sebenarnya kita hanya jadi alat pembangkang dan musuh negara.

Lihat, apakah pencacai pembangkang mencela pemimpin mereka sendiri selama ini? Walaupun sudah jelas, sudah terang lagi bersuluh memang individu yang menyerupai Anu arr itu adalah Anu arr sendiri ketika bersama 'cinadoll' dalam klip video yang disiarkan, namun mereka tetap bermati-matian menafikannya.

Lihat juga kes 'Stopa Spenda' yang memang jelas wajah dan suaranya, bahkan 'spendanya' sendiri pun sudah mengakui kebenarannya, namun pencacai pembangkang tetap menafikannya dan menuduh konon foto itu adalah kerja jahat UMNO serta menyiarkan foto 'super impose' mereka konon Pak Stopa sedang menebar roti canai sambil memakai 'singlet'. Demikian mereka sangup menutup kebenaran dan menipu untuk pertahankan pemimpin mereka.

Ostad Badrul Amin juga dipertahankan konon difitnah ketika sedang ber-kaunseling dengan seorang perempuan di bilik hotel jam 3 pagi. Pencacai Pembangkang melihat kebenaran namun tetap menafikannya tetapi dalam masa sama menuduh segala keburukan dilakukan oleh pemimpin kita. Yang buruk semua dipihak kita sedangkan yang baik semua. Kita semua salah dan mereka semua benar. Yang kita lakukan semua haram dan yang mereka lakukan semua halal. Apakah dosa semua untuk kita dan pahala semua untuk mereka?

Semoga selepas ini nanti, kita tidak lagi akan mencerca sesama sahabat sendiri, tidak akan mencalarkan imej pemimpin kita yang ibarat memberikan peluru kepada pihak lawan. Berikanlah kepercayaan kepada pemimpin kita untuk melakukan sesuatu yang baik dan nyata mereka sememangnya lebih baik dari pemimpin pembangkang. Kita jangan jadi pembakar kelambu.

Diharapkan pengiat media sosial kita lebih bijaksana. UMNO dan BN nyata lebih baik dari DAP dan PKR. Pemimpin UMNO BN nyata lebih baik dari mereka. Siapa yang lebih demokratik dan siapa pula yang mengamalkan kronism? Jangan kita dibutakan oleh pembohongan mereka.

Menjelang PAU, jangan ada yang jadi pencacai upahan memburukkan pemimpin parti hanya kerana 'sekupang dua kupang'....... Kita mesti utamakan perjuangan bangsa demi survival bangsa dan masa depan anak cucu kita.

05 September, 2013

A.SAMAD SAID - 'TUA KUTUK TAK SEDAR DIRI'.

Disaat rakyat jelata dipohon lebih cintakan negara, disaat itu juga 
Si Tua Kutuk ini diperkudakan untuk membenci negara



Akhirnya A.Samad Said aka Pak Jenglot ditahan pihak polis pada tengah malam beberapa hari lepas. Maka riuhlah pihak pembangkang menempelak polis yang kononnya tidak berperikemanusiaan. Anu arr pertikaikan kepada penahanannya ditengah malam? Soalnya kemana pula dia pergi pada siang hari? Bahkan pihak polis telahpun menawarkan agar Jenglot itu menyerah diri, tetapi kenapa diabaikan?

Pihak pembangkang mengambil kesempatan untuk merperlekehkan tindakan pihak polis. Rata-rata pemimpin pembangkang menghentam pihak polis. Bahkan Anu arr mendesak Zahid Hamidi memohon maaf atas tindakan pihak polis itu. (Baca Sini)

Hakikatnya adalah pembangkang ingin meperlihatkan kepada rakyat bahawa pihak kerajaan tidak langsung berwibawa. Sama ada agensi-agensi kerajaannya bahkan menteri-menterinya sendiri. Justeru kita ingin melihat semua para menteri agar komited dengan segala apa yang dilakukan, itupun setelah dipertimbangkan dengan hati-hati. Kita tidak ingin melihat ada menteri yang meludah dan menjilatnya kembali, tidak juga inginkan menteri yang mengucup keris dan memohon maaf apabila disesak.

Kerajaan sudah menangi PRU13 sama ada dengan sokongan semua atau tidak, sama ada dengan 2/3 atau tidak, kerajaan sudah diberikan mandat dan kuasanya. Tidak ada hati siapa atau kaum mana-mana lagi yang patut dijagai kerana menjelang PRU14 nanti yang hitam hatinya akan tetap hitam juga.

Dalam kes A. Samad Said, kita boleh hormati beliau sebagai seorang Sastrawan Negara, kita juga boleh mengasihani beliau untuk tidak bertindak 'terlalu' keras terhadapnya sebagai seorang 'Jenglot Tua Kutuk Tak sedar Diri', namun tindak tetap perlu diambil agar tidak dijadikan contoh dan ibarat dikemudian hari.

Kita 'tabik' kepada Zahid Hamidi atas ketegasan tindakan beliau selama ini. Pemimpin begini yang kita ingini dalam membantu DS Najib menerajui bahtera dalam melayari zaman. Pemimpin yang sentiasa tegas namun berhemah. Akhirnya kita teringat dan rindui zaman pentadbiran Tun Mahathir.


Penafian / Disclaimer

Segala tulisan di dalam blog bERANIKAN hATI ini adalah pandangan dan pendapat bh secara peribadi dan bh tidak sesekali mewakili sesiapa atau mana-mana pihak dan tanpa dipengaruh sesiapa. Sebarang tulisan yang didapati ada persamaan adalah secara kebetulan melainkan dinyatakan merujuk kepada mana-mana artikel tertentu. Sebarang rujukan dalam penulisan di blog ini adalah dari bahan-bahan dan sumber-sumber yang diluluskan undang-undang. Sebarang pertikaian terhadap tulisan di blog ini maka sumber dan rujukan asal akan dirujuk, bh tidak akan dipertanggungjawabkan.

Terima kasih

Dari Mana Datangnya...