Suara Anak Pahang - Perlu Baca

02 June, 2015

BILA NAJIB 'DILAGAKAN' DENGAN MUHYIDDIN, SIAPA KITA PILIH?



Kebelakangan ini bagai tak dapat dibendung dan disembunyikan lagi perbalahan antara DS Najib dan TS Muhyiddin. Benarkah UMNO sudah jadi parti retak seribu? Jangan ditanya siapa yang punya rencana atau siapa pencipta skripnya kerana yang lebih utama adalah kemusnahan UMNO adalah kemusnahan seluruh negara dan umat Melayunya.

Ada yang bertanya kenapa ini terjadi kini? Kuat sangatkah UMNO sehingga mampu bertelagah sesama sendiri sedangkan PRU sudah semakin hampir.

Jawapan mudahnya adalah kerana masing-masing merasakan bahawa musuh utama sudah dihapuskan dan terpenjara di Sungai Buluh. Justeru inilah masanya merebut dan berbahagi harta 'rampasan perang'.

Apakah pemimpin-pemimpin UMNO masih belum sedar bahawa rakyat sudah semakin bosan dengan kerenah mereka? Nama UMNO pun bukan benar-benar harum sejak PRU12 lalu. Rakyat khususnya generasi muda masih belum benar-benar merasai kehebatan UMNO dan tidak merasa bahawa UMNO benar-benar diperlukan. Segala tentang UMNO mereka anggap hanya retorik dan gula-gula semata-mata. Rakyat dipedalaman yang masih benar-benar hidup susah juga sudah semakin hilang percaya. 

Mungkin mereka tidak benar-benar mengetahui apa yang terjadi, namun 'angin tetap membawa khabar' internet dan media sosial mampu mempengaruhi mereka disamping khabar dari kota yang dibawa oleh anak cucu.

Kelemahan pemimpin adalah kerana terlalu berlembut selama ini. Pemimpin yang terlalu bertimbang-rasa dan berhati-hati dianggap lemah dan tidak tegas. Pemimpin bukan sahaja patut di hormati bahkan juga mesti ditakuti. Jika tidak masakan ada yang berjaya memimpin sehingga lebih 20 tahun.

Sebenarnya saya sendiri masih belum ada pendirian yang pasti siapa yang akan saya pilih, namun jika benar-benar terjadi antara berdua mereka akan bertarung, tidak mustahil saya akan memilih pilihan ke-3. 

Pastinya bukan hanya saya sahaja yang akan mengambil pendirian demikian, ramai lagi yang merasa benci dan bosan dengan pergaduhan sesama Melayu akan membuat pilihan yang pemimpin Melayu sendiri tidak akan menjangka.

Kerana nila setitik, biarlah rosak susu sebelanga. Alang-alang menyeluk perkasam, biar sampai tenggelam. Dari genting, biarkanlah terus putus. Mengenggam bara api, biar sampai terbakar tangan.

Jika saya dipaksa memilih diantara dua, saya lebih rela tidak membuat pilihan atau akan memilih pilihan yang ke-3.

Kepada pemimpin-pemimpin Melayu, jangan kesal nanti jika kami akan memilih musuh kita dan musuh kamu sendiri selama ini. Jika politik pemimpin merasakan segalanya mungkin, kita juga merasakan kemungkinan pilihan ini  boleh berlaku.

Kita hanya mampu berharap segalanya dapat diredakan untuk kita tidak terpaksa memilih pilihan ke-3 dari  2 pilihan yang kita ada.







4 comments:

Anonymous said...

Memilih kerajaan bukan macam pilih ikan di pasar. Silap pilih, dunia dan akhirat jadi neraka. Waktu tu sesal pun x guna mcm di P. Pinang sekarang.

Anonymous said...

BETUL TU..AHLI UMNO SENDIRI AKAN HUKUM PEMIMPIN UMNO YG BANGANG BANGANG NI DENGAN MEMILIH PEMBANGKANG

Anonymous said...

Kita pilih UMNO. Sebaiknya Najib dan Muhyidin terus bekerjasama dalam UMNO dan kerajaan. Mereka ada ketokohan masing2.

Anonymous said...

Pilihan ke3 iaitu PR bermakna Melayu akan melarat di tanah air sendiri. Cuba pandang kerakusan dan kezaliman DAP di Selangor dan Pulau Pinang.

Penafian / Disclaimer

Segala tulisan di dalam blog bERANIKAN hATI ini adalah pandangan dan pendapat bh secara peribadi dan bh tidak sesekali mewakili sesiapa atau mana-mana pihak dan tanpa dipengaruh sesiapa. Sebarang tulisan yang didapati ada persamaan adalah secara kebetulan melainkan dinyatakan merujuk kepada mana-mana artikel tertentu. Sebarang rujukan dalam penulisan di blog ini adalah dari bahan-bahan dan sumber-sumber yang diluluskan undang-undang. Sebarang pertikaian terhadap tulisan di blog ini maka sumber dan rujukan asal akan dirujuk, bh tidak akan dipertanggungjawabkan.

Terima kasih

Dari Mana Datangnya...