Suara Anak Pahang - Perlu Baca

08 January, 2016

WARTAWAN, BAUKSIT DAN PEMBANGKANG

Infografik yang viral dilaman facebook mengenai bauksit


Akhirnya perlombongan bauksit di Kuantan dihentikan sementara (moratarium) selama 3 bulan. Dalam masa 3 bulan ini sebarang aktiviti perlombongan dihentikan sama sekali. Stockpile bauksit di pelabuhan akan di'bersihkan'... tidak ada lagi stockpile di pelabuhan selepas ini. 11 stockpile diluar pelabuhan juga akan di'bersihkan' juga.

Sebarang aktiviti perlombongan dan pengangkutan tidak akan dibenarkan selama 3 bulan ini bagi tujuan menutup kesemua stockpile sebagaimana yang dinyatakan diatas. Jika masa 3 bulan tidak mencukupi masa tambahan yang tidak ditentukan akan diberikan sehingga hasrat berkenaan dicapai.

Selepas itu nanti hanya satu stockpile yang akan beroperasi dikawasan yang akan ditentukan oleh kerajaan negeri. 

Dalam kata lain, perlombongan bauksit tidak akan dhentikan terus sama sekali.

Kawan saya yang turut hadir di sidang akhbar berkenaan melaporkan dengan terperinci, namun ada sebahagian wartawan yang tidak faham, kurang faham atau buat-buat tak faham sehingga Menteri terpaksa mengulanginya sampai empat kali.

Sikap sebahagian wartawan berkenaan yang 'slow' (lembab) bukan sahaja merimaskan Menteri bahkan wartawan lain juga turut merasa rimas kerana sidang akhbar yang sepatutnya berjalan dengan ringkas terpaksa berlanjutan sehingga beberapa lama.

Jika wartawan arus perdana bersikap demikian, sudah tentulah wartawan rakyat (di facebook dan media sosial) lebih tidak faham dan melaporkan perkara yang tidak tepat kepada umum. Justeru, tidak hairanlah jika di media sosial lebih banyak kekeliruan dan maklumat salah yang disampaikan kepada rakyat,

Sikap masyarakat yang sering percaya kepada laporan di media sosial dan menerima bulat-bulat maklumat yang disampaikan tanpa mempertimbangkannya terlebih dahulu juga membuatkan banyak maklumat yang salah tersebar disekeliling kita.

Pihak pembangkang pula akan mengambil kesempatan ini untuk memberikan imej buruk kepada kerajaan bagi menagih simpati dan undi. Bahkan mereka selalunya dengan sengaja mencipta maklumat salah untuk menyalahkan kerajaan.

Persoalan yang timbul adalah kenapa pembangkang di Pahang tidak bersungguh-sungguh memperjuangkan siu bauksit ini sebagaimana mereka menentang dalam isu anti Lynas dulu? Apakah ada udang disebalik batu? 


Komen dari laman-laman facebook:












03 January, 2016

PERLOMBONGAN BAUKSIT DIHENTIKAN, RAMAI TERHENTI PUNCA PENCARIAN ....

Prof. Mongi Ferchichi susah payah beri penerangan 
kepada 2 wakil rakyat pembangkang


Isu bauksit kecoh lagi. Dalam keadaan kerajaan negeri sedang berunding dengan kerajaan pusat bagi mencari formula terbaik yang menguntungkan semua pihak, ada pihak yang menangguk di air keruh.

Ketika demo penggunaan 'Adherex 120' oleh Prof. Mongi Ferchichi di tapak perlombongan bauksit KotaSas di RTP Bukit Goh dulu, bukan sahaja media bahkan wakil-wakil rakyat pembangkang turut serta. Mereka dengar dan mereka faham, namun demi kepentingan politik dan kerjaya masing-masing maka mereka pura-pura tidak tahu.

Untuk makluman, 'Adhrex 120' pernah digunakan oleh US semasa menceroboh Iraq dimana ianya disemburkan dipasir-pasir gurun, menjadikannya keras dan tidak berdebu untuk dilalui oleh pengangkutan tentera US. Pasir jadi keras dan tidak lagi berdebu selepas penggunaan bahan berkenaan.

Di media arus perdana, isu itu dimainkan semula dan gambar-gambar lama juga dimuatnaikkan di laman-laman media sosial bertujuan menjatuhkan kredibiliti kerajaan negeri. Pembaca dilaman media sosial pula tanpa usul periksa terus percaya dan menyebarkannya menjadikannya viral.

Masalah utama perlombongan bauksit adalah pencemaran dari segi debu-debu apabila bauksit diangkut ke pelabuhan. Itulah yang sedang cuba diselesaikan dengan formula dari Prof. Mongi Ferchichi.

Pembangkang tahu mengenai itu bahkan sebahagian mereka dan kaum kerabat mereka juga mendapat faedah dari hasil perlombongan berkenaan, namun dalam masa sama mereka juga bersuara seolah-oleh mereka tidak mendapat apa-apa dan berjuang demi rakyat.

Ralatnya kenapakah mereka yang mendapat faedah dari bauksit tidak pula pertahankan perlombongan bauksit ini? Mana pemilik-pemilik tanah yang dijadikan lombong? Mana pemandu dan pengusaha lori? Mana pekerja-pekerja yang berkaitan dengannya? Ada yang dalam facebook bukan main handal melabel orang lain sebagai blogger pemakan dedak namun dalam isu cari makanannya sendiri dia diamkan diri.

Memang ramai yang 'terseksa' akibat pencemaran perlombongan bauksit berkenaan, namun berapa ramai pula yang mendapat 'kehidupan' darinya.

Kerajaan negeri pasti ingin bersikap adil kepada semua pihak. Berapa ramai pemilik tanah yang ingin perlombongan ini diteruskan? Berapa ramai pemandu-pemandu dan pemilik pengangkutan serta pekerja-pekerja yang akan putus mata pencarian jika ianya dihentikan.

Di negara-negara luar, mereka juga lakukan perlombongan bauksit dan tidak menghadapi sebarang masalah kerana ianya tidak dimomok dengan keburukan yang melampau. Hanya di Malaysia keadaan ini berlaku. Apakah jika pembangkang memerintah perlombongan akan dihentikan terus? 

Bukan sedikit pengalaman kita dengan pihak pembangkang, lihat sahaja di negeri-negeri dimana pembangkang berkuasa, mereka tetap melakukan yang sama walaupun dulunya mereka bantah. Jadi apa yang kita harapkan dari perjuangan pembangkang ini?

Mereka ingin dilihat sebagai pejuang rakyat dalam isu-isu tertentu yang rakyat tidak banyak memahami hanya kerana ingin mendapat pengaruh dan undi, Hanya untuk mendapat kuasa. Namun apabila mereka berkuasa, mereka tetap akan melakukan perkara yang serupa. Jusetru perubahan apa yang kita harapkan?


Tidak ada laut merah sebagaimana yang didakwa.. 
saya sendiri mandi dan tidak hadapi masalah.


Air di pantai Kuantan masih jernih dan selamat untuk bermandi-mandian dan tidak sebagaimana yang digambarkan. Mungkin jika kita tidak ke sana kita tidak akan megetahui hakikat kebenarannya. Memang ada berlaku 'kekeruhan' air akibat dari hujan lebat, tetapi itu adalah normal dimana-manapun.



Demo henti debu bauksit guna 'Adherex 120'


Mungkin kebebasan bersuara dan media sosial baru bagi rakyat negara kita, jadi mereka tidak memahaminya dengan baik, tak dapat membezakan yang mana maklumat benar dan yang mana yang salah. Sikap suka dan cepat menyebarkan maklumat tanpa usul periksa juga adalah punca kegawatan ini.

Tidak ada makna Malaysia jadi negara maju sedangkan fikiran kita masih fikiran kelas 3. Mudah terpengaruh dan terpedaya.

Kasihan kepada pengusaha dan pemandu lori, pekerja-pekerja serta penjaja dan peniaga yang yang bergantung hidup dan harap dengan adanya pelombongan bauksit. Cuma, kerajaan negeri perlu segera cari jalan penyelesaian agar debu-debu dan habuk dari pengangkutan bauksit berkenaan tidak terus menganggu penduduk yang terlibat.




08 October, 2015

JATUHKAN PEMIMPIN, GUGAT KESTABILAN

Gambar Hiasan: Burung pemakan bangkai


Sebuah portal pro BN antara yang terkemuka menyiarkan artikel yang dianggap berniat jahat memburukkan seorang Menteri Besar. Itu disusuli artikel dengan penafian oleh Setpol Menteri Besar berkenaan tidak berapa lama selepas artikel pertama disiarkan.

Konon isu berkenaan diangkat dari sebuah blog lain, yang tak ternama namun ada keraguan bagaimana dalam waktu yang sangat dekat portal berkenaan mendapat maklumat dari sebuah blog yang tak ternama itu? Apa hubung kaitnya?

Sepatutnya waktu-waktu yang kita ada ini sebaiknya digunakan untuk terus mengukuhkan Perdana Menteri yang sedang hebat dihentam dari kiri dan kanan, depan dan belakang, dan bukannya membangkitkan isu yang boleh melemahkan parti UMNO.

Kita tidak tahu apa niat sebenarnya portal berkenaan kerana niat mereka ada didalam hati mereka sendiri, bagaimanapun apa yang dilakukan itu nyata mampu melemahkan parti dan kedudukan Perdana Menteri, melainkan itulah niat tersembunyi mereka.

Di luar sana masih ramai kalangan cybertrooper penyokong BN yang masih menghentam Perdana Menteri, apa yang portal itu lakukan untuk meredakannya? Itupun jika mereka menyayangi parti dan Perdana Menteri selaku ketua negara.

Kita percaya dalam keadaan Perdana Menteri menghadapi berbagai krisis, beliau tidak punya banyak masa dan pilihan selain dari mengekalkan keadaan yang ada agar terus stabil dan tidak ada usaha mengenyahkan beliau dari jawatannya.

Jika kita sayangkan parti, agama, bangsa dan negara, kita patut merapatkan barisan dan ulkhwah sesama kita dan bukannya mencari perselisihan serta membangkitkan isu-isu yang boleh memecahbelahkan sesama kita.

Portal-portal pro BN serta cytro-cytro pro BN perlu kembali ke pangkal jalan. Perlu bersatu. Jangan lagi ada kem Tun M dan DS N dalam UMNO kerana yang akan meraih keuntungan dari perpecahan kita adalah musuh kita selama ini, DAP dan pembangkang. Melainkan kita dengan sedar atau tanpa sedar jadi alat kepada pembangkang. Pencacai 'pemakan bangkai' harus insaf dan sedar diri.

Ada kalangan cybertrooper yang konon menyokong pemimpin tertentu memuat-naik artikel berkenaan dalam masa sama mengutuk orang lain konon pemakan dedak dan tak menunjukkan sokongan kepada pemimpin berkenaan. Mungkin beliau belum cukup bijak untuk sedar bahawa beliau sudah jadi alat mer-viralkan isu berkanaan. Pencacai 'pemakan bangkai' harus insaf dan sedar diri.

Saya bukan taksub kepada individu tetapi sayangi pemimpin. Pemimpin datang dan pergi, mereka datang sendiri dan biarlah mereka pergi sendiri dengan kehendak Allah.






25 August, 2015

SIAPA MANGSA DAN SIAPA PEMANGSA?

Yang lama kita tukar dengan yang baru.... mungkin itu yang diperkatakan.


Tahniah kepada DS Zahid Hamidi yang berani menerima perlantikan sebagai Timbalan Perdana Menteri Malaysia menggantikan TS Muhyiddin Yassin yang terpaksa direhatkan. Saya sudah menulis mengenainya menurut sudut pandangan saya sendiri, baca di 'Ular Menyusur Akar'.

Mungkin sudah demikian suratan takdir...diangkat martabatnya - kepada DS Zahid Hamidi, dan terbuang - buat TS Muhyiddin Yassin.

Apa yang kita lihat dari apa yang berlaku ketika ini? Tentunya kita ada pandangan berbeza-beza namun kita harus melihat politik itu dari pandangan serupa, iaitu politik itu bersegi-segi. Dari segi mana atau sudut mana sekalipun kita berada, kita melihat matlamat yang sama... mencapai cita-cita.

Apapun kita sepatutnya turut berpuashati kerana pemimpin berumur didalam UMNO digantikan dengan yang lebih muda. Ini juga peremajaan dalam parti yang akar umbi inginkan selama ini.

Ketika DS Hishamuddin meninggalkan kerusi Ketua Pemuda, tempatnya diisi oleh KJ yang nampaknya dengan mudah menyingkirkan DS Mukhriz. Jadi ke mana dan bagaimana DS Mukhriz boleh mendapat tempat untuk menghampiri kerusi Perdana Menteri?

Ayahanda 'Mantan' memang sangat berharap DS Mukhriz dapat mencapai kerusi berkenaan dalam waktu terdekat, namun halangan nampaknya sangat banyak. Justeru, bagaimanakan halangan-halangan itu dapat dikurangkan? jawapan mudahnya adalah pecahkan dan singkirkan...

Tangan manakah yang bijak mencaturkan politik Malaysia ini ...yang mampu melakukan dalam diam tanpa disedari dan dipersalahkan?

Apabila TS Muhyiddin dan DS Shafie Afdal tersingkir dari jawatannya dalam kerajaan, pasti itu akan turut menjejaskan jawatannya didalam parti. Inilah apa yang sering terjadi dalam UMNO dan pasti akan terjadi lagi kepada kedua mereka ini.

Jika benarlah demikian, bermakna DS Zahid Hamidi akan mengisi jawatan Timbalan Presiden, maka tempatnya serta tempat DS Shafie Afdal akan kosong. Siapakah yang akan mengisi kekosongan berkenaan? Siapakah yang sangat berkehendakan kerusi berkenaan? Bukankah peluang akan luas terbuka untuk DS Mukhriz? Hehehe.... inilah kesenian dalam politik!

Mungkin ada yang melihat bahawa masih ada musuh dan halangan bagi DS Mukhriz, iaitu KJ, namun apabila KJ membawa kecenderungan dan hasrat Pemuda untuk menyokong TS Muhyiddin dan DS Shafie maka itu juga membawa KJ ke dalam kapal yang sama, yang sudah hampir tenggelam.

Mungkin kita sudah boleh turut mengucapkan selamat jalan atau selamat tinggal kepada KJ. Tahniah kepada DS Mukhriz kerana laluan semakin cerah untuknya. hahaha.... inilah seni dalam politik! Siapa yang kena main? Kenapa 'Mantan' sudah mendiamkan diri?

Siapa mangsa dan siapa pula pemangsa?


Bacaan cadangan:


16 August, 2015

ULAR MENYUSUR AKAR...




Sengaja saya menunggu sedikit lama untuk memberi respon kepada keadaan politik semasa. Perihal pemecatan beberapa orang menteri kabinet yang menjadi isu hangat semasa. Saya menunggu sehingga keadaan menjadi sedikit reda sebelum membuat komen.

Pemecatan TS Muhyiddin Yassin dari Timbalan Perdana Menteri serta DS Shafie Afdal antara orang kuat dalam parti UMNO dari jawatan menterinya adalah wajar. Kerana itu adalah hak mutlak Perdana Menteri. 

Presiden UMNO sebagai 'abang besar' dalam parti komponen Barisan Nasional lazimnya setelah memenangi Pilihanraya Umum akan dilantik sebagai Perdana Menteri dengan perkenan Kebawah Duli Yang Maha Mulia Yang Di Pertuan Agung.

Kemudian terpulanglah kepada Perdana Menteri untuk menentukan jemaah menterinya dengan perkenan Yang Di Pertuan Agung.

Saya mempertahankan tindakan DS Najib terhadap pemecatan yang dilakukannya berdasarkan hak mutlak beliau memilih dan menentukan jemaah kabinet tanpa menafikan hak ahli UMNO dengan dengan menyingkirkan mereka dari jawatan didalam parti. Mereka masih sah dan masih dapat meneruskan perjuangan mereka didalam parti, sekiranya mereka masih ikhlas memperjuangkan dasar-dasar parti.

Saya sudah menulis mengenai tindakan 'membersihkan' kabinet DS Najib tidak lama dulu. (Baca DS NAJIB : BANGKIT MELAWAN.. SINGKIRKAN... ATAU BERUNDUR). Sesiapapun didalam keadaan sedemikian harus dan mesti melakukan tindakan serupa iaitu bangkit melawan serta menyingkirkan sesiapa yang tidak sehaluan dengannya atau mengambil tindakan mengalah dan berundur. 

Justeru, DS Najib telah melakukan tindakan yang betul dalam mempertahankan dirinya. Saya puji keberanian beliau yang tentunya dalam keadaan yang sangat sukar dalam membuat keputusan.

DS Najib tidak perlu bimbang kerana terpaksa memecat timbalannya kerana sebelum ini, 'mantan' telah terlebih dahulu dan mencipta sejarah memecat beberapa timbalan-timbalan beliau. Dan pemecatan terakhir yang beliau lakukan adalah memecat DS Anwar dengan alasan dan tuduhan meliwat.

Pemecatan DS Anwar menimbulkan perpecahan besar didalam UMNO sehingga ramai yang mengikuti beliau sehingga tertubuhnya PKR. Sehingga tercatatnya dalam sejarah ianya parti yang paling kuat dalam mengamalkan 'kronism'. Betapa tidak apabila isteri, anak, menantu semuanya berjawatan penting didalam parti dengan mengenepikan hak orang lain.

DS Anwar dan kroninya serta dibantu 'anjing-anjingnya' akan tetap dan terus melawan sehingga beliau mendapat apa yang dihajatnya, iaitu menjadi Perdana Menteri Malaysia walau dengan apa cara sekalipun. Kerana itu tidak hairanlah mereka sentiasa menganjurkan berbagai tunjuk perasaan dengan tujuan melemahkan kerajaan.

Tunjuk perasaan jalanan sememangnya tidak digemari oleh 'mantan' ketika beliau masih berkuasa. Namun amat menghairankan apabila 'si-mantan' tiba-tiba menyuarakan dan bersetuju agar rakyat mengadakan tunjuk perasaan jalanan untuk menjatuhkan Perdana Menteri setelah melihat DS Najib tetap teguh mempertahankan kedudukannya.

Mungkin 'mantan' menganggap bahawa DS Najib sama lemahnya dengan 'Bapak Mertua' dan akan segera berundur apabila didesak. Namun tentunya 'mantan' tersilap dan sangat kecewa.

Walauapa sekalipun alasan yang diberikan namun rakyat melihat ketidakpuashatian 'mantan' hanyalah semata-mata untuk memastikan kedudukan 'anakanda' terjamin untuk tempat sebagai Perdana Menteri disamping terus menjamin 'kroni' akan tetap mendapat bahagian masing-masing dari 'harta rampasan perang'.

Kepada meraka yang terpecat, teruskanlah berjuang didalam dan demi parti keramat UMNO ini, atau jika meraka sangat kecewa maka bolehlah berundur dan 'menyeberangi sempadan'. Sejarah orang kecewa banyak mencatatkan bahawa jalan terakhir adalah menyertai parti lain dan memburuk-burukan UMNO parti yang telah memberikan mereka tempat dan kehormatan sebelum ini.

Jika benar berani, teruskan berjuang didalam UMNO... hidup dan mati didalam UMNO.. atau jadilah 'si-bacul' yang pengecut dan meninggalkan parti. 'Ular menyusur akar tidakan hilang bisanya'.

Baca juga:









30 July, 2015

TS ZAINUDDIN MAIDIN DAN SURAT KHABAR LAMA

'... yelek !!.....' 


1. Merujuk kepada sebuah rakaman video oleh 'KiniTV' dengan tajuk 'Pemecatan demi panjangkan hayat politik Najib - Zam' - yang mengulas tentang tindakan DS Najib dan pemecatan TS Muhyiddin Yassin.

2. Sah mantan 'mamak menteri' ini meroyan dan melalut serta ternyata adalah pentaksub 'Tun M'. Bagaimanapun beliau memuji keberanian DS Najib apabila bertindak 'merehatkan' TS Muhyiddin kerana tidak sehaluan dengan beliau serta 'men-dropkan' (bahasa mantan wartawan dan mantan mamanda Menteri Penerangan) DS Shafie Afdal dari jawatannya dalam kabinet.

3. Bukankah Tun M juga pernah melakukan sedemikian? Bahkan berkali-kali dan beberapa Timbalan menterinya digugurkan dengan berbagai cara menyembunyikan 'tangan hitamnya'.

4. Umum ketahui bahawa TS Muhyiddin tidak ada kekuatan dan tidak ada penyokong setia serta pentaksubnya sebagaimana DS Anwar Ibrahim dahulu. Jika ada yang berkumpul untuk memberikan sokongan kepada beliau berhati-hatilah kerana sokongan itu adalah palsu yang hanya bertujuan untuk memporak perandakan UMNO, melainkan memang TS Muhyiddin berniat untuk merosakkan UMNO itu sendiri.

5. Sesiapapun yang dalam keadaan DS Najib pasti akan melakukan demikian... membersihkan kabinetnya dari mereka yang tidak sehaluan serta memutuskan hubungan anggota kabinetnya dengan pengaruh Tun M yang seringkali 'men-drop' (menggunakan perkataan mantan mamak Menteri Penerangan)

6. Tun M kata beliau menegur DS Najib sebab sayangkan beliau. Saya juga menegur TS Zainuddin Maidin kerana saya sayangkan beliau. Saya tegur Tun M kerana saya sayangkan beliau. Apapun saya lebih sayangkan UMNO dari siapa-siapa dan mana-mana pemimpin UMNO itu sendiri.

7. Kebenaran sesuatu perkara itu hanya akan dapat dipastikan setelah segalanya berlalu sehingga itu, ianya hanyalah satu teori semata-mata.

8. Maaf: pendapat TS Zam hanyalah bagaikan senaskah surat khabar lama yang sudah tidak lagi ingin dibaca sesiapa. Mungkin berdiam diri lebih baik dari berkata-kata!





20 July, 2015

KAH! KAH! KAH! HIKAYAT NEGERI TANAH MELAYUSIA

Kah! kah! kah! (Gelak bodoh ala Tukar Tiub aka Hishamuddin Rais)

Akhirnya Rafizi berdalih dan kata fitnahnya terhadap DS Rosmah Mansor tentang isu cincin 24 juta hanyalah gurauan semata-mata. Kah! Kah! Kah!...

Cuma kita harap agar janganlah 'Menteri Mamak' pun akan kata segala tuduhannya terhadap DS Najib juga cumalah gurau semata-mata. Kah! Kah! Kah!

Dibawah ini kita 'CnP' hikayat lawak bodoh dari hasil nukilan Tok Awang Selampit dari Portal Blog 'PahangKu'

Kepada sahabat-sahabat cytro yang sudah berpaling arah, eloklah berpaling semula sebelum terlambat dan termalu lebih banyak lagi nanti.


Sahibul hikayat,

Sebermula.... disebuah negara bernama negeri Tanah MelayuSia, diperintah oleh seorang Memanda Menteri yang dari keturunan baik-baik. Akan tetapi Memanda Menteri itu tidak disukai oleh banyak pihak yang iri hati. Banyaklah fitnah yang dilemparkan kepada beliau serta anak dan bininya dari semenjak beliau belum menjadi Memanda Menteri lagi.

Adapun fitnah itu bermacam-maca jugalah adanya. Sehinggakan bini Memanda Menteri dituduh ada memiliki cincin yang permnatanya sebesar telur ayam. Bini Memanda Menteri juga dituduh berbelanja besar membuat sanggul rambut yang bagaikan sarang burung tempua itu adanya.

Arkian, bukanlah setakat itu sahaja fitnah kepada Memanda Menteri dan Memanda Bini adanya, banyaklah lagi fitnah-fitnah yang dilemparkan sesedap mulut mereka jua lah kiranya. Adapun segala macam fitnah itu tidak jua lah dijawab oleh Memanda Menteri kerana beliau asyik berkerja untuk membangunkan negara dan memberi sejahtera rakyatnya.

Adapun fitnah-fitnah itu bukan saja datang dari pihak yang memusuhi beliau adanya. Bahkan datang jua dari juak-juak mantan Timbalan Memanda Menteri yang dihukum kerana menconteng arang ke bontot beberapa orang sahaya adanya.

Adapun sangatlah gundah gulana rasa hati Memanda Menteri itu akhir-akhir ini bersekelian dengan mamak-mamak menteri yang ada kerana Mantan Menteri Mamak juga turut mencerca pentadbiran beliau.

Adapuh mantan Menteri Mamak itu bersama juak-juaknya yang masing-masing sudah tersangatlah tua -bangka sehingga lupa membilang satu, dua dan tiga. Namun kerana seorang dua hulubalang yang tidak puas hati kerana tidak mendapat jadi penjaga pintu khazanah negara... merekalah yang selalu membisikkan ke telinga mantan Menteri Mamak untuk menjatuhkan Memanda Menteri adanya.

Syahadan, soldadu-soldadu maya pun beritulah juga adanya, berpecahlah kepada dua. Satu kekal dengan Memanda Menteri manakala yang satu lagi menjadi pengikut mantan Menteri Mamak jualah adanya.

Adapun sekiranya terjadi perang besar antara kedua pihak itu nanti tidak diketahuilah apa yang akan berlaku kepada seluruh rakyat jelata negeri Tanah MelayuSia ini adanya. Tidak tersembunyilah lagi akan apa yang ada didalam hati kaum bermata sepet itu untuk merampas dan memerintah negeri ini adanya. Khabarnya mereka itu sudah mengumpul duit yang banyak untuk membeli dan memperhambakan orang-orang Melayu negeri ini nanti untuk mencapai cita-cita mereka itu.

Arkian, cukup disini dululah Tok Awang bersurah dan menceriterakan hikayat ini untuk anak cucu.Insyallah Tok Awang akan sambung semula nanti.


Tok Awang Selampit.


12 July, 2015

BLOGGER UMNO TUN VS. BLOGGER UMNO NAJIB




1. Tun M pernah kata; 'Walaupun Melayu majoriti, tetapi jika berpecah-belah  serta sokongan dan undian berbelah bahagi maka tidak mustahil yang majoriti itu akan kalah dan jadi minoriti'.

2. Politik Melayu mula berpecah apabila ujudnya Pas yang berasal dari sayap UMNO.

3. Melayu UMNO berpecah lagi selepas tragedi Tengku Ghazali Hamzah menentang Tun M sebagai Presiden UMNO. Ayat Tun M ketika itu;  'Walau pun menang satu undi, saya tetap Presiden parti'. Salah satu undi kemenangan Tun M adalah dari DS Najib. Bagaimanapun perpecahan itu tidak lama kerana Tengku Ghazali membawa kembali Melayu Semangat 46 kepada UMNO.

4. Apabila Anwar Ibrahim disingkirkan Tun M dari jawatannya dalam UMNO, beliau membawa penyokongnya kepada 'Keadilan', menjadi kuasa Melayu ke-3 selepas UMNO dan Pas. Melemahkan UMNO dan Melayu.

5. Tiada siapa kekal lama disamping Tun M dalam politik. Tidak Musa Hitam ... tidak juga Ghaffar Baba... bahkan juga Anwar.

6. Perdana Menteri selepas beliau juga tak kekal lama. Abdullah Badawi dan kini DS Najib sedang cuba disingkirkan.

7. Tun M tidak sefahaman dengan Tunku Abdul Rahman sewaktu Tungku Perdana Menteri bahkan menganggapnya sudah nyanyuk apabila menyokong 'Semangat 46'. 'Kunun' tidak juga sefahaman dengan Hussein Onn sewaktu Tun Hussein Perdana Menteri.

8. Krisis semasa melihat Tun M cuba singkirkan DS Najib dari kerusi PM. Singkirkan Abdullah Badawi untuk sementara menggantikan dengan DS Najib. Kemudian singkirkan DS Najib mungkin untuk gantikan TS Muhyiddin... mungkin juga untuk sementara... selepas itu siapa pula akan dicaturkan ke kerusi PM?

9. Tidak dinafikan Tun M membawa banyak kejayaan negara dalam 22 tahun. Tentulah tidak banyak yang dapat dilakukan oleh DS Najib dalam masa 6 tahun.

10. Mungkin Tun M ingin melihat 'Mahathir lain' sebagai PM Malaysia, malangnya 'Mahathir lain itu bukanlah Mukhriz kerana ramai berpendapat bahawa Khairy lebih layak dan berwibawa.

11. Siapakah yang layak jadi PM jika tidak lagi DS Najib jadi tandatanya ramai. Ada yang berpendapat Anwar adalah calon yang paling layak. Mungkin kita boleh cuba, jika tidak menepati citarasa mungkin kita boleh hantar semula ke penjara.

12. Mungkin juga bagi rakyat yang sudah benci kepada perpecahan Melayu akan lebih rela memilih pemimpin dari kalangan DAP. Kenapa tidak? Kerana sikap Melayu...'Jika aku tidak dapat jadi nakhoda, biar aku karamkan bahtera'.

13. Berbuka puasa #KekalNajib semalam menyaksikan sebilangan cytro UMNO yang tidak hadir. Mungkin mereka sudah 'cuci tangan', atau mengundur kebelakang bersama kenangan silam. 

14. Menjelang PRU 14, cytro pembangkang tidak perlu lagi lakukan apa-apa kerana pasukan yang menarik 'gear gostan' sedang melakukan kerja-kerja untuk mereka.

15. Kata Tun M; 'Dulu saya sokong Najib, tiba-tiba sekarang saya ubah fikiran'.

16. Saya sokong Tun M, ketika beliau PM dan saya akan sokong DS Najib selagi dia PM. Dulu saya sokong Tun M, tapi sekarang tidak lagi. Saya sokong PM.





08 July, 2015

DS NAJIB : BANGKIT MELAWAN.. SINGKIRKAN... ATAU BERUNDUR.

 
 
DS Najib ditekan makin hebat. Bukan hanya dalam Negara, malahan kebelakangan ini media luar Negara juga turut berikan tekanan. Kita tertanya-tanya apakah niat dan tujuannya. Dari manakan sumber dan maklumat mereka perolehi? Sudah pasti dari dalam. Siapakah yang melakukannya? Kenapa dan untuk apa?
 
Terlalu banyak soalan-soalan yang bersarang didalam fikiran kita rakyat marhaen ini. Maklumat kita sangat sedikit untuk perkara sebesar ini. Sudah pastilah konspirasi sebegini terancang dengan baik oleh mereka yang berkepentingan dan kita tidak akan tahu apa sebenarnya yang berlaku.
 
Perang antara Tun M dengan DS Najib semakin hebat. Entah apa yang Tun M tak puas hati tidak ramai yang tahu. Saya masih ingat dalam majlis DS Najib 'Nothing To Hide', Tun M hadir, namun tiba-tiba seakan 'merampas kuasa' dan jadikan majlis tersebut sebagai majlisnya. Ini sememangnya tidak wajar malahan kelihatan sebagai 'kurang ajar'.
 
Ada yang kata, masalah negara ketika ini akan selesai jika DS Najib letak jawatan. Kita tertanya-tanya apakah semudah itu masalah yang negara hadapi ketika ini? Hanya letak jawatan dan masalah selesai? Apakah kita tidak memikirkan siapakah pengganti atau apakah pengganti PM nanti layak menyelesaikan segala masalah yang sedang dihadapi?
 
Apakah itu bermakna sesiapa sahaja boleh mengganti PM maka masalah akan selesai? Siapa saja... asalkan bukan Najib? Nampaknya tidak banyak beza dengan pendapat pembangkang ketika PRU lalu.. pilih siapa saja atau parti mana saja asalkan bukan UMNO BN.
 
Kenapa bukan UMNO BN? Kenapa bukan DS Najib? Kerana mereka sudah menconteng arang ke mukanya, ketokohannya sudah dicacatkan, sudah dimusnahkan atas sebab-sebab politik dan kepentingan politik individu atau sesuatu pihak. Dalam keadaan PRU yang semakin hampir malangnya masih ada pihak yang rela memusnahkan apa yang kita miliki hanya semata-mata demi kepentingan peribadi.
 
Siapakah Si kitol itu ketika ini? Dulu orang itu pernah melabelkan seseorang sebagai Si Kitol, rupa-rupanya dialah Si Kitol sebenar sama ada dalam sedar atau tanpa sedar. Mungkin Melayu mudah lupa, mungkin usia tua juga buatkan orang itu juga pelupa.
 
Ramai rakyat marhaen yang tidak ingin terlibat dalam kemelut politik sekarang ini. Kami hanya mahu hidup dalam aman dan damai. Kami tak kisah pun siapa yang akan jadi pemimpin kelak kerana kami percaya bahawa nasib kami tetap akan sama saja. Mungkin nasib mereka akan berbeza kerana jika menang mereka akan berkuasa dan akan mendapat laba, tetapi itu tidak bagi kami kerana kami dan bukan kroni.
 
DS Najib perlu berani bangkit untuk tegakkan kebenaran, atau jika ragu-ragu dan takut-takut, silalah berundur dengan bermaruah. DS Najib tidak lagi perlu 'bermain cantik' dalam politik. Secantik mana permainan sekalipun, jika tewas walaupun dengan 1 undi maka tetap juga menerima kekalahan.
 
DS Najib perlu kuatkan pasukannya, pastikan siapa yang setia untuk benar-benar tunjukkan kesetiaannya dan yang diragui singkirkan segera kerena mereka itu akan jadi duri dalam daging. Kami rakyat marhaen yang dibawah ini, biarpun tidak lantang bersuara namun akan tetap bersatu dan memberikan sokongan.

Memang susah untuk kita melepaskan jawatan. Tun M pun tunggu hingga bertahun-tahun untuk umumkan mengundur diri, bahkan terpaksa meneguk air dan menahan sebak tangisnya untuk buat pengumumah. Itu pun bukan kerana ada desakan. Berbeza dengan situasi yang DS Najib hadapi sekarang ini, yang didesak dari kiri dan kanan hatta dari kalangan pengamal media penyokong kerajaan sendiri.

Tun M juga berhak terhadap pandangan dan apa yang ingin dilakukannya. Beliau juga layak untyuk bertanding dalam PRU akan datang jika masih berbeza pandangan dengan kepimpinan, jika bukan atas tiket UMNO BN yang didakwa sudah membusuk hingga ke usus, boleh saja atas tiket DAP... ini negara demokrasi.

'Dah lama dahh'... Rupanya dia merajuk dan suka dipujuk...
 
 
  
  

 
 
 
 

02 June, 2015

BILA NAJIB 'DILAGAKAN' DENGAN MUHYIDDIN, SIAPA KITA PILIH?



Kebelakangan ini bagai tak dapat dibendung dan disembunyikan lagi perbalahan antara DS Najib dan TS Muhyiddin. Benarkah UMNO sudah jadi parti retak seribu? Jangan ditanya siapa yang punya rencana atau siapa pencipta skripnya kerana yang lebih utama adalah kemusnahan UMNO adalah kemusnahan seluruh negara dan umat Melayunya.

Ada yang bertanya kenapa ini terjadi kini? Kuat sangatkah UMNO sehingga mampu bertelagah sesama sendiri sedangkan PRU sudah semakin hampir.

Jawapan mudahnya adalah kerana masing-masing merasakan bahawa musuh utama sudah dihapuskan dan terpenjara di Sungai Buluh. Justeru inilah masanya merebut dan berbahagi harta 'rampasan perang'.

Apakah pemimpin-pemimpin UMNO masih belum sedar bahawa rakyat sudah semakin bosan dengan kerenah mereka? Nama UMNO pun bukan benar-benar harum sejak PRU12 lalu. Rakyat khususnya generasi muda masih belum benar-benar merasai kehebatan UMNO dan tidak merasa bahawa UMNO benar-benar diperlukan. Segala tentang UMNO mereka anggap hanya retorik dan gula-gula semata-mata. Rakyat dipedalaman yang masih benar-benar hidup susah juga sudah semakin hilang percaya. 

Mungkin mereka tidak benar-benar mengetahui apa yang terjadi, namun 'angin tetap membawa khabar' internet dan media sosial mampu mempengaruhi mereka disamping khabar dari kota yang dibawa oleh anak cucu.

Kelemahan pemimpin adalah kerana terlalu berlembut selama ini. Pemimpin yang terlalu bertimbang-rasa dan berhati-hati dianggap lemah dan tidak tegas. Pemimpin bukan sahaja patut di hormati bahkan juga mesti ditakuti. Jika tidak masakan ada yang berjaya memimpin sehingga lebih 20 tahun.

Sebenarnya saya sendiri masih belum ada pendirian yang pasti siapa yang akan saya pilih, namun jika benar-benar terjadi antara berdua mereka akan bertarung, tidak mustahil saya akan memilih pilihan ke-3. 

Pastinya bukan hanya saya sahaja yang akan mengambil pendirian demikian, ramai lagi yang merasa benci dan bosan dengan pergaduhan sesama Melayu akan membuat pilihan yang pemimpin Melayu sendiri tidak akan menjangka.

Kerana nila setitik, biarlah rosak susu sebelanga. Alang-alang menyeluk perkasam, biar sampai tenggelam. Dari genting, biarkanlah terus putus. Mengenggam bara api, biar sampai terbakar tangan.

Jika saya dipaksa memilih diantara dua, saya lebih rela tidak membuat pilihan atau akan memilih pilihan yang ke-3.

Kepada pemimpin-pemimpin Melayu, jangan kesal nanti jika kami akan memilih musuh kita dan musuh kamu sendiri selama ini. Jika politik pemimpin merasakan segalanya mungkin, kita juga merasakan kemungkinan pilihan ini  boleh berlaku.

Kita hanya mampu berharap segalanya dapat diredakan untuk kita tidak terpaksa memilih pilihan ke-3 dari  2 pilihan yang kita ada.







25 May, 2015

BILA TUN 'M' BERSUARA...



Kebelakangan ini semakin menjadi-jadi Tun 'M' mengkritik Perdana Menteri. Jikalaulah ianya sebuah lautan, pastinya ia tidak akan bertepi. Setiap tindakan DS Najib segalanya dipandang buruk. Semuanya salah belaka.

Pada peringkat awal, saya menyangka ianya umpama teguran seorang ayah terhadap anaknya, bagaikan pepatah melayu; sayangkan anak, tangan-tangankan. Namun semakin lama ianya kelihatan semakin kasar bahkan, bapa tiripun tidak melayan anak tirinya sekasar ini.

Keadaan dihangatkan lagi oleh juak-juaknya yang digelar 'blogger elite' yang setiap hari membawa berita yang memberi kesan buruk kepada DS Najib. Kita tidak usah tanya kenapa mereka beria-ia benar menghentam DS Najib kerana pasti ada sesuatu yang akan mereka dapati kelak. Mana lagi ada perjuangan yang benar-benar ikhlas selain dari mengharapkan balasan atau ini adalah kerana membalas jasa atau mengenang budi. Membayar kembali apa yang sudah diterima dahulu.

Tidak peduli apa alasan sekalipun, apa yang Tun 'M' lakukan ini bukan setakat merosakkan DS Najib sahaja bahkan ianya akan memusnahkan UMNO itu sendiri. Soalnya kenapakah Tun 'M' sanggup melakukan demikian untuk memberi tekanan supaya DS Najib berundur?

Apakah agenda sebenar Tun 'M' yang kita semua tidak ketahui? Apakah hanya dengan berundurnya DS Najib UMNO dan  kerajaan akan kekal dan stabil? Begitu saja tanpa perlu melakukan apa-apa selain itu? Apakah sedemikian mudah membaiki segala kerosakan yang telah dilakukan selama ini?

Tiada siapa yang dapat melihat dan memastikan masa depan...apa yang akan terjadi nanti, hatta 'Nujum Pak Belalang' pun tidak dapat meneka apa 'didalam tangan' Tun 'M'. Bagaimanapun, apabila Tun 'M' sudah bersuara, DAP dan pembangkang pun bolehlah menari dan bergembira kerana segala tugas-tugas mereka akan dilakukan oleh Tun 'M'.

Mungkin Tun 'M' mudah lupa dan sudah lupa bahawa musuh kita tidak pernah leka dan akan mengambil kesempatan pada bila-bila masa saja. Politikus yang jadi tikus?





17 May, 2015

POLITIK ERA TUN 'M'.... MASA NAJIB BANGKIT SUDAH TIBA




Ketika Tun 'M' masih Perdana Menteri, jam 8.00 malam ada waktu saya menunggu dihadapan tv untuk mendengar apa kenyataan yang Tun akan umumkan. Setiap kali beliau muncul di kaca tv, pasti membawa sesuatu. Segalanya sensasi dan sangat bererti, justeru kita akan sentiasa menanti-nanti bilakah beliau akan muncul.

Kini, setelah lebih 22 tahun menjadi Perdana Menteri beliau masih jadi 'public figure'... bukan saja jadi kenangan dan ingatan bahkan jadi sebutan. Tun Mahathir dan Malayisa tak dapat dipisahkan.

Mewarnai politik dan kehidupam ketika itu adalah Sammy Vellu. Kemunculannya dikaca tv juga dinanti-nantikan. Bahasa Melayu-nya yang sering mengelirukan juga jadi sebutan sehingga kini. Siapa yang boleh lupa dengan kata-katanya antaranya; "... remaja masa kini suka hisap 'dada'....".. dipersilakan xxx naik kepentas untuk membuka kain..".. dan banyak lagi.

Lim Keng Yaik seorang lagi menteri dizaman Tun 'M' yang selalu jadi tumpuan. Apabila meng-interview selalunya wartawan akan menjarakkan sedikit dari beliau kerana bimbangkan 'percikan'nya membasahi muka.

Dizaman Tun, tidak banyak 'kebebasan' sebagaimana sekarang ini. Tidak hairanlah jika negara luar memandang Malaysia menyekat kebebasan akhbar. Mana ada siapa yang berani melakukan demonstrasi jalanan seperti sekarang. Setiap amarannya sangat ditakuti, tidak hairanlah pihak pembangkang menggelarnya sebagai 'maha zalim' dan 'maha firaun', namun ianya sangat berkesan untuk menghalang kekacauan.

Tun seorang pemimpin yang tegas dan berani. Beliau tidak kisah menyanggah siapa saja dan dimana saja. Selain itu beliau juga seorang yang bijak berbicara dan 'mengilas' kata. Pernah khabarnya suatu ketika, di Indonesia,  beliau disoal sinis oleh wartawan yang menganggapnya sebagai 'Soekarno' kecil namun beliau menjawab selamba bahawa di Malaysia pun beliau dianggap 'Mahathir' kecil.

Kini waktunya sudah berlalu. Biarlah beliau tinggal diam dan tenang menikmati hari tuanya dalam damai. Jangan ada sesiapa yang pergunakannya untuk kepentingan diri. Biarlah sejarah akan mencatatnya dengan kisah yang baik-baik dan menarik belaka. Jangan buat rakyat menyingkap bahagian 'hitam' dalam sejarahnya dan disebut-sebut.

Kita sayang Tun dan kita ingin terus menghormati Tun. Istirehatlah dengan tenang dan damai. Kita juga mahukan DS Najib lebih lantang, berani dan perkasa seperti Tun untuk terus dihormati. Jika tidak, bahtera ini akan kehilangan nakhoda..... Masa untuk DS Najib bangkit sudah tiba.


Penafian / Disclaimer

Segala tulisan di dalam blog bERANIKAN hATI ini adalah pandangan dan pendapat bh secara peribadi dan bh tidak sesekali mewakili sesiapa atau mana-mana pihak dan tanpa dipengaruh sesiapa. Sebarang tulisan yang didapati ada persamaan adalah secara kebetulan melainkan dinyatakan merujuk kepada mana-mana artikel tertentu. Sebarang rujukan dalam penulisan di blog ini adalah dari bahan-bahan dan sumber-sumber yang diluluskan undang-undang. Sebarang pertikaian terhadap tulisan di blog ini maka sumber dan rujukan asal akan dirujuk, bh tidak akan dipertanggungjawabkan.

Terima kasih

Dari Mana Datangnya...