Suara Anak Pahang - Perlu Baca

17 December, 2008

BANGSA MELAYU, MENANGISLAH....





Tanah Melayu Negara kita. Sejarah telah mencatatnya tetapi mereka ini pertikaikan. Kesetiaan mereka tidak pernah ada pada tanah air ini. Setia mereka pada tanah besar china. Harga untuk kemerdekaan terlalu mahal untuk kita – kita dituntut unruk berkongsi kuasa. Kaum-kaum pendatang ini dibawa masuk oleh British sebagai kuli pekerja di estate dan buruh di lombong.

Ketika awal merdeka mereka ingin membawa Negara kita tunduk kepada china. Mereka dalam Parti Komunis Malaya menentang kerajaan. Ketika peristiwa berdarah 13 mei, melayu nak hapuskan. Mereka ini berbagai wajah; DAP, Gerakan dan MCA tetapi jiwa mereka tetap sama. Tidak ada setia kepada Negara dan bahasa yang termaktub dalam perlembagaan. Berapa ramai melayu disembelih oleh PKM dan kemudiannya? (Melayu dan mangsa komunis....)

Hak ketuanan melayu nak dihapuskan. Apakah pengganas dan penentang pengkhianat negara nak diiktiraf sebagai pejuang? Kita melayu dipecah belahkan sedangkan mereka tetap satu disebalik berbagai wajah dan rupa. Akhirnya nanti kita jadi abdi dan kehilangan segalanya di bumi sendiri.

Tanyakan kenapa DEB gagal? Tanya kenapa semua agensi-agensi kerajaan untuk pertingkatkan ekonomi bumiputera gagal? Kita disabotaj kerana mereka sentiasa curiga dan tak pernah setia. Jika ekonomi bukan milik kita. Politik juga jadi milik mereka – apa lagi yang kita ada?

Sedarlah bangsaku!

berdoalah!

menangislah!

selagi masih ada air mata.

palestin yang jiwanya lebih kental dari melayu

lagikan kehilangan Negara

inikan pula melayu yang lemah dan mudah lupa

PKR dan PAS. Tidak kah kamu lihat apa yang sedang mereka lakukan? Perkongsian kuasa – siapa yang untung sebenarnya? Demi anak bangsa kita, marilah kembali bersatu – atas nama perpaduan bangsa MELAYU. Agar benar kata pusaka 'TIDAK MELAYU HILANG DIDUNIA'

ALLAHHU AKBAR!

(Tersirat sebalik MCA dan DAP …)


1 comment:

Anonymous said...

komen tiada tapisan

Penafian / Disclaimer

Segala tulisan di dalam blog bERANIKAN hATI ini adalah pandangan dan pendapat bh secara peribadi dan bh tidak sesekali mewakili sesiapa atau mana-mana pihak dan tanpa dipengaruh sesiapa. Sebarang tulisan yang didapati ada persamaan adalah secara kebetulan melainkan dinyatakan merujuk kepada mana-mana artikel tertentu. Sebarang rujukan dalam penulisan di blog ini adalah dari bahan-bahan dan sumber-sumber yang diluluskan undang-undang. Sebarang pertikaian terhadap tulisan di blog ini maka sumber dan rujukan asal akan dirujuk, bh tidak akan dipertanggungjawabkan.

Terima kasih

Dari Mana Datangnya...