Suara Anak Pahang - Perlu Baca

04 May, 2011

BAGAIMANA NASIB MELAYU ANDAI 13 MEI BERULANG LAGI?




Datuk Ahmad Maslan, dalam satu program anjuran persatuan Silat Kalam
yang diadakan di Kuching, Sarawak.


Dari pengamatan saya, saya melihat bahawa post saya semalam yang berkaitan dengan tragedi 13 Mei sangat manarik perhatian pembaca. Saya yakin pembaca juga turut sama menyedari apa yang saya bimbangkan dan bersama-sama berfikir apakah tindakan yang akan kita ambil bagi mengelak malapetaka berkenaan berulang serta jika ianya berulang atas kehendak kaum cina apakah pula penyelesaian yang harus kita ambil?

Sewaktu tragedi 13 May lalu, kita masih ada para pendekar serta waris para-para pesilat Melayu yang bersemangat kental. Siapa yang boleh lupa dengan nama Kiyai Saleh dengan kumpulan 'Selendang Merah' nya yang berani tampil dan mencabar para samseng cina ketika itu? Kiyai Saleh dan anak buahnya  diberitakan bahawa tubuh mereka tidak ditembusi senjata. Mereka berselendang merah atau memakai kain lilit kepala berwarna merah dan mampu masuk ketengah gelanggang dimana ketika itu kaum cina diberitakan menyembelih orang-orang Melayu.

Kaum cina sangat takutkan gerombolan 'Selendang Merah' ini, bahkan khabarnya kerana itu juga banyak kedai-kedai mereka yang tidak berani menjual kain merah yang dibimbangi akan dijadikan selendang pembakar semangat bangsa Melayu ketika itu.

Diserata kampong, anak-anak muda ketika itu membina bangsal-bangsal persilatan untuk belajar serta menguatkan ilmu pertahanan diri serta jatidiri mereka. Namun kini segalanya sudah dilupakan bahkan semangat bangsa Melayu kita pun jadi semakin layu. Bahkan Nik Aziz juga menyatakan bahawa beliau tidak berbangga menjadi Melayu. Satu kenyataan yang menghina bangsa sendiri.

Pada ketika itu, anak-anak mudanya menghormati yang tua. Belajar silat bukan hanya untuk belajar ilmu mempertahankan diri semata-mata, bahkan yang lebih penting adalah menghidupkan semula adat dan budaya serta sifat-sifat terpuji bangsa Melayu itu sendiri. mempelajari ilmu persilatan juga bermakna menghargai ilmu serta menghormati yang lebih tua. Guru-guru silat yang tidak mengharapkan bayaran itu, sekurang-kurangnya merasa bangga bahawa mereka dihargai oleh anak muda dan masyarakat.

Sekarang apakah masih ada guru-guru silat serta guru-guru agama seperti yang diperkatakan tadi? Mereka telah hilang ditelan zaman bersama-sama segala ilmu yang tidak sempat mereka wariskan kepada anak bangsa untuk terus disegarkan sebagai warisan budaya bangsa kita.

Tatkala bangsa cina berlatih dan mempraktikan tarian singa / naga mereka, anak-anak kita hanya memandang sini budaya kaum itu. Dalam masa sama juga memandang kolot seni pertahanan diri warisan bangsa yang kununnya sudah ketinggalan zaman. Akhirnya kaum lain mampu berdiri kuat namun bangsa Melayu semakin lemah dan layu. Bukan sedikit antara anak Melayu kita yang tewas oleh najis dadah serta terlantar akibat merempit.

Apakah kekuatan bangsa melayu yang masih ada untuk kita hadapi trageidi 13 Mei jika ianya berlaku sekali lagi?erana kita tidak punyai apa-apalah kaum lain dengan mudahnya menghina bangsa kita. Bahkan mereka juga menuntut untuk mengubah sejarah negara dan bangsa kita.

Kaum cina menuntut mereka tidak dianggap sebagai kaum pendatang serta dalam masa sama mereka juga menuduh kita juga adalah bangsa pendatang. Kaum India menuntut mereka tidak dipanggil sebagai kasta 'Paria' sedangkan sejarah sememangnya mereka dari kasta paria dari India. Apakah jika mereka dari kasta yang lebih mulia mereka akan sanggup bergelandangan ke negara kita hanya untuk menjadi buruh ladang?

Jika bangsa Melayu sudah gagal untuk membunuh walau seekor semut, tentu semut itu akan berani mengigit kaki kita kelak. Saya bukan rasis, tapi saya adalah diantara sebahagian nasionalis yang tidak perlu didendangkan.

7 comments:

Anonymous said...

Insya Allah, masih ada melayu yang menyimpan ilmu persilatan tetapi tidak ditonjolkan dalam keadaan yang aman, kerana ilmu persilatan adalah bersifat bathiniah yang tidak boleh dipertonjolkan untuk riak dan bangga diri

Anonymous said...

MELAYU HARI INI BUKAN LAH SAMA DENGAN MELAYU DULU. SEKIRANYA TERJADI PERISTIWA SEPERTI 13 MEI, YANG DITAKUTI ADALAH TERDAPAT MELAYU-MELAYU AKAN BERJUANG MEMBELA BANGSA ASING DAN MENENTANG BANGSA MELAYU SENDIRI DAN TERJADI PERANG SESAMA SAUDARA.SEMANGAT MEMBELA BANGSA SENDIRI TELAH PUDAR DAN LEBIH MEMENTINGKAN KEPENTINGAN PERIBADI DAN MATERIAL.PERSAMAAN WAJAH,WARNA KULIT DAN PERWATAKAN YANG SEIRAS DENGAN WARGA INDONESIA YANG SEMAKIN BANYAK DAN SEMAKIN BERLELUASA MENYOKONG BANGSA ASING DAN PUAK PEMBANGKANG JUGA MENYUKARKAN KITA MENGENALI MANA KAWAN DAN MANA LAWAN.SEMANGAT ANAK MUDA MELAYU TELAH TERHAKIS DENGAN NILAI-NILAI BUDAYA ROJAK YANG DIBAWA OLEH KELUARGA MASING-MASING YANG LEBIH BERBANGGA DENGAN NILAI-NILAI BUDAYA LUAR DAN MEMANDANG JIJIK DENGAN BANGSA SENDIRI.PIHAK KERAJAAN JUGA PERLU MENGAKTIFKAN SILAT-SILAT MELAYU DISEKOLAH-SEKOLAH SEBAGAI SALAH SATU KO-KURIKULUM SEKOLAH SEBAGAIMANA TAEKWANDO BERJAYA MENEMBUS SEKOLAH-SEKOLAH SELURUH MALAYSIA TANPA MEMANDANG DARI SEGI NEGATIFNYA SAJA.TIDAK ADA SILAT MELAYU YANG MENGAJAR ANAK MURIDNYA MENJADI KURANG AJAR MALAHAN IANYA AKAN MENGAJAR ERTI DISIPLIN DAN KETAATAN KEPADA AGAMA, BANGSA DAN NEGARA. -ASP-Z-

Anonymous said...

Kalau berlaku 13Mei..mungkin org Melayu dh tak sempat nk bersilat lagi...kerana tentera asing (Amerika & konco2nya) sudah pasti akan campurtangan atas alasan utk menjaga keamanan...jadilah kita seperti mana negara2 yg dicengkam 'penjajahan bentuk baru'...

Anonymous said...

bERANIKAN hATI tolong beri laluan post saya. Terima kasih.

Keadaan inilah yang saya sangat kesalkan. Dikampong saya cuba usik hati anak2 muda dgn semangat kebangkitan bangsa dan cetuskan sedikit2 kisah2 perjuangan pahlawan2 Melayu membawa kpd peristiwa 13Mei,tapi ....sayang tak satu pun org muda yg nak respond balik cetusan2 rasa saya...
Apa yg mereka dok minat kalau ada program2 dianjur oleh Ketua2 Pemuda untuk main futsal atau buat konvoi motosikal kesatu tempat perkelahan atau rekreasi..bila kita check balik, ..tak ada pengisian pun!!!!??????



Orang tua perasaan.

Anonymous said...

Assalamualaikum
kalu bicara bab nasib bangsa kita Melayu, memang saya suka. Rasis? ya atau tidak saya terima.
Bangsa kita, Melayu nampaknya sudah hanyut terlalu jauh... sampai lupa kan nasib bangsa pada hari ini dan masa mendatang.
13 Mei jika berulang lagi pada hemat saya, JANGAN HARAP MELAYU AKAN MENANG. KEADAAN DAH BERBEZA. JIKA BERLAKU PERGOLAKAN, BANYAK SAMSENG SAMSENG KAFIR KEPARAT LUAR NEGARA AKAN BANTU PUAK PUAK PENDATANG INI. SEBAB ITU ISA MEREKA MINTA MANSUHKAN. NAK BUAT HURU HARA ALA MESIR DAN LIBYA. JIKA BERLAKU PERGOLAKAN ITU... KITA MELAYU AKAN HILANG SEGALA GALANYA...
WASSALAM

bRAVEhEART said...

Salam,

Terima kasih kepada semua pihak yang memberikan komen. Saya tidak menyangka menerima banyak komen yang positif apabila saya menulis mengenai bangsa Malayu.

Saya tak tahu berapa lama lagi saya boleh menulis begini, kerana saya pasti ada pihak yang sudah memerhatikan saya dan tulisan diblog ini, mungkin nanti saya akan dikenakan apa-apa tindakan atas alasan rasis.

Memang mudah bagi orang Melayu dikenakan tindakan atas alasan rasis namun bagi kaum cina mereka dibolehkan melakukan apa saja walaupun mereka kelihatan lebih rasis dari kita. Apapun saya sedia menerimanya demi perjuangkan bangsa dan negara kita, demi memberikan kesedaran kepada anak2 bangsa kita.

Terima kasih atas sokongan semua selama ini ~ bh

AnaQarbana said...

kalau ditakdirkan insiden 13 mei berulang.....
Melayu UMNOakan pupus sepuspusnya di bumi Tanah Melayu ini.....kecuali terselamat dan masih utuh ialah....
Melayu PAS dan Melayu PKR sahaja...sebabnya..
kaum penentang hanya kenal Melayu UMNO sebagai musuh dunia dan akhirat...begitu juga dengan Melayu PAS dan Melayu PKR akan mengambil kesempatan dari insiden tersebut untuk menghapuskan Melayu UMNO....

Penafian / Disclaimer

Segala tulisan di dalam blog bERANIKAN hATI ini adalah pandangan dan pendapat bh secara peribadi dan bh tidak sesekali mewakili sesiapa atau mana-mana pihak dan tanpa dipengaruh sesiapa. Sebarang tulisan yang didapati ada persamaan adalah secara kebetulan melainkan dinyatakan merujuk kepada mana-mana artikel tertentu. Sebarang rujukan dalam penulisan di blog ini adalah dari bahan-bahan dan sumber-sumber yang diluluskan undang-undang. Sebarang pertikaian terhadap tulisan di blog ini maka sumber dan rujukan asal akan dirujuk, bh tidak akan dipertanggungjawabkan.

Terima kasih

Dari Mana Datangnya...