Suara Anak Pahang - Perlu Baca

15 April, 2011

DAP RASIS MENYALAKAN API PERMUSUHAN KAUM DISARAWAK

Poster biadap dari pihak yang kurang ajar


Laporan polis mengenai poster berkenaan


Siapa yang sebenarnya rasis? Siapa lagi jika bukan DAP. Ingat pada 13 Mei maka kita akan teringatkan DAP. Namun apabila kita membangkitkan isu perpaduan bangsa Melayu dan bumiputera, maka mereka dengan lantang menuduh kita rasis. Mereka ini dari golongan kurang ajar yang tidak menghormati langsung kaum-kaum lain. Mereka sengaja melupakan bahawa mereka adalah golongan yang berhijrah ke negara ini dan kita adalah bangsa asal mendiami negara ini.

Terbaru, calon DAP Violent Yong dalam kempennya menanamkan benih-benih kebencian terhadap kaum Melayu dan bumiputera. Katanya; Cina patut menguasai Sarawak dan bangsa Melayu / Melanau serta bumiputera harus dinyahkan dari memerintah Sarawak.

Bagi menjayakan hasrat jahat mereka itu mereka sanggup memfitnah dan memburuk-burukkan KM Sarawak melalui poster papan tanda yang menunjukkan kebiadapan mereka dan langsung tidak berperikemanusiaan. Lihat poster diatas dan  (Klik dan lihat diblog ini: Muka Petang)  Siapakah anjing tua yang dimaksudkan itu? Bagaimana pula dengan anjing tua Nik Aziz? Anjing tua karpal Singh? dan Anjing tua Lim Kit Siang yang bertanggungjawab kepada rusuhan kaum 13 Mei dulu?

Golongan muda dan para pengundi muda di sarawak mesti menolak parti perkauman ini. Jangan biarkan mereka bertapak dan terus menanam api kebencian kaum dan memusnahkan keharmonian bangsa Malaysia yang sedang kita bina. Ingatlah bahawa politik hari ini adalah untuk kesejahteraan masa depan anak bangsa kita.




1 comment:

Anonymous said...

“Kemasukan Sarawak dalam Malaysia adalah satu keputusan yang baik” kata Temenggong Jugah. “ Sejak itu ekonomi berkembang. Bank mulai banyak tumbuh. Dulu hanya ada WATAT Bank di Sibu. Kemudian naik Maybank, Hock Hua Bank dan lain-lain.” Saya dan Jaraw tersenyum kerana Chartered Bank disebutnya WATAT bank. Katanya dia baru balik dari luar negeri. Peperangan berlaku di Black Nam antara tentera kerajaan dengan Black Kong. “Bagaimana negeri mau maju jika terus ada peperangan seperti itu?” katanya lagi. Saya menjeling kepada Jaraw seolah-olah bertanya di mana negeri Black Nam dan Black Kong itu. Jaraw berbisik “Vietnam dan Vietcong”.
Perbualan kami terhenti sebentar kerana Pembantu Peribadinya datang membawa surat penting untuk ditandatangani segera. Pembantu berbisik detlinganya agaknya menerangkan isi surat itu. Temenggong Jugah tidak pandai membaca dan menulis. Dia mengangguk faham. Sebelum membubuh tanda tangan pada surat tersebut dia menyinsing lengan baju panjangnya dan mengamati tattoo di pergelangan tangannya. Dia mengikuti lukisan tatoo itu dengan berhati-hati di atas kertas tadi dan memberikannya kepada

Penafian / Disclaimer

Segala tulisan di dalam blog bERANIKAN hATI ini adalah pandangan dan pendapat bh secara peribadi dan bh tidak sesekali mewakili sesiapa atau mana-mana pihak dan tanpa dipengaruh sesiapa. Sebarang tulisan yang didapati ada persamaan adalah secara kebetulan melainkan dinyatakan merujuk kepada mana-mana artikel tertentu. Sebarang rujukan dalam penulisan di blog ini adalah dari bahan-bahan dan sumber-sumber yang diluluskan undang-undang. Sebarang pertikaian terhadap tulisan di blog ini maka sumber dan rujukan asal akan dirujuk, bh tidak akan dipertanggungjawabkan.

Terima kasih

Dari Mana Datangnya...