Suara Anak Pahang - Perlu Baca

04 April, 2010

PEJUANG BANGSA

Ini baru namanya berani berjuang


Setelah mati pun bangsa Melayu tidak akan memalukan bangsanya sendiri
- Tok Janggut di Kelantan



Malaysia, dulunya Malaya dan sebelum itu Tanah Melayu. Apa lagi yang hendak mereka pertikaikan? Malaysia adalah bumi orang-orang Melayu dan kita adalah tuan dibumi ini. Sama ada kita perjuangkan dan pertahankan hak-hak orang Melayu atau tidak, Malaysia tetap bumi, tanah dan negara bagi sebuah bangsa bernama Melayu.

Baru-baru ini penasihat sebuah parti rasis 'ultra kiasu' mencabar TPM meletakkan jawatan jika gagal dalam membuktikan pendiriannya sebagai 'Malaysia Pertama dan Melayu kedua'. Yang kita dapat pastikan adalah sikap bangsa itu hanya untuk melemahkan dan manjatuhkan moral bangsa Melayu. Mereka ingin melihat Melayu lemah dan sentiasa berada dibawah tapak kaki mereka.

Malang bagi kita adalah kita sudah kekurangan pemimpin yang benar-benar berani memperjuangkan bangsa Melayu. Kita harus mencari semula dan mendapatkan semangat pejuang terdahulu sepertimana Dato' Harun Idris. Kita tertanya-tanya siapakah yang boleh kita angkatkan sebagai pejuang bangsa Melayu?

Yang ada dan kononnya memperjuangkan bahasa Melayu ramai, tetapi sebenarnya mereka itu hanya pengecut yang bersembunyi disebalik topeng dan ada niat lain yang tersembunyi. Kalaulah mereka itu sebenarnya berani dan jujur, mereka harus tampil dan perjuangkan bangsa Melayu dahulu kerana jika bangsa Melayu telah gagah maka bahasa Melayu tentu tidak akan hilang didunia. Jika bangsa tidak dipertahankan, bagaimana bahasa hendak berkembang?

Saya melihat PERKASA menuju kearah itu, namun segalanya harus dilakukan dengan lebih tegas dan berani. Kita juga sudah melihat ada usaha untuk memusnahkan PERKASA oleh bangsa lain kerana bimbangkan perkasa menjadi pejuang bangsa Melayu, namun kita lebih dukacita lagi apabila bangsa Melayu sendiri diperalatkan oleh bangsa lain cuba memushankan impian bangsa kita untuk melihat PERKASA menjadi wadah perjuangan bangsa.

Sebuah bangsa bernama Melayu, harus lebih berani berdiri ditengah gelanggang dan berani menghunui keris ke udara, dan tidak akan memohon maaf kerana keberaniaan itu.


No comments:

Penafian / Disclaimer

Segala tulisan di dalam blog bERANIKAN hATI ini adalah pandangan dan pendapat bh secara peribadi dan bh tidak sesekali mewakili sesiapa atau mana-mana pihak dan tanpa dipengaruh sesiapa. Sebarang tulisan yang didapati ada persamaan adalah secara kebetulan melainkan dinyatakan merujuk kepada mana-mana artikel tertentu. Sebarang rujukan dalam penulisan di blog ini adalah dari bahan-bahan dan sumber-sumber yang diluluskan undang-undang. Sebarang pertikaian terhadap tulisan di blog ini maka sumber dan rujukan asal akan dirujuk, bh tidak akan dipertanggungjawabkan.

Terima kasih

Dari Mana Datangnya...