06 March, 2009

PM DALAM MIMPI AL-JUBRI, RAJA PETRA KAKI MAIN BONTOT





Semakin hampir kepada tarikh peralihan kuasa semakin kuat DSN dihentam. Jelas bahawa ada seseorang yang sememang tidak rela jika DSN jadi PM kerana beranggapan bahawa kerusi itu miliknya. Dia sudah tersangat hampir suatu ketika dulu apabila dia menjadi orang No2. Tetapi kerana sifat buruknya yang tamak dan rakus maka Allah telah
menentukan nasibnya tidak akan menjadi PM sampai bila-bila.

Keburukan sikapnya memang telah terserlah semasa dia masih didalam UMNO lagi. Dengan tidak beradab dia telah membunuh karier politik TPM ketika itu untuk menjadi TPM, maka meranalah Gaffar Baba kerananya. Orang UMNO masih ingat peristiwa itu.

Parti PAS dilanyaknya dengan kejam sekali. Bermacam kata nista dilontarkan kepada PAS. Kerana itulah Mat Sabu berani katakan bahawa dia ini lebih kejam dan ganas dari PM ketika itu. Kerana terlalu marahlah maka Mat Sabu sanggup melabelnya sebagai Al-Jubri. Tetapi beginilah politik, yang dulu dikutuk sebagai Al-Jubri buntutnyalah yang dijilati Mat Sabu ketika ini. Dulu musuh kini jadi kawan dan boleh tidur sebantal serta berkongsi mimpi.

Politik Al-Jubri memang terkenal kotor dan suka menghasut. Politiknya tak ada halal haram. Kerana itu dia hentam depan dan belakang. Dialah juga yang mencipta skandal untuk menghitamkan DSN. Segala apa telah diciptakannya untuk memburukkan DSN. Dari kes pembunuhan Altantuya, ke kes komisyen pembelian kapal selam. Tetapi dia terlupa ketika dia jadi Menteri Kewangan dulu apa penyelewangan yang telah dilakukannya.

Satu saat pembangkang ingin bawa usul tidak percaya kepada PM tetapi saat ini mereka beria-ia minta PM kekal. Kita tahu ini bukannya permintaan yang jujur. Mereka hanya mahu PM kekal kerana kelmahan PM akan dapat dimanafaatkan oleh pembangkang sepenuhnya. Tapi kelebihan Al-Jubri adalah boleh mempengaruhi, kerana itulah semua pembangkang mengikut katanya termasuklah ulamak-ulamak politik songsang PAS yang kunun nya berjuang untuk agama Islam.


Apakah PAS telah terlupa bahawa pemimpin Pakatan Rakyat mereka adalah Al-Jubri yang pernah mengutuk mereka dan pernah mereka kutuki? Mungkin kepentingan politik lebih utama dan telah mengubah fatwa serta perjuangan parti.

Terbaru, seorang wartawan asing yang telah diupah untuk menulis tentang DSN yang didakwa telah bertemu dengan Altantuya dengan perantaraan Razak Baginda. Soalnya kenapa baru kini? Kenapa tidak dahulu lagi? Apakah maklumat itu hanya diketahui baru-baru ini? Atau memang sah ada orang yang memberikannya maklumat dan mengarahkannya membuat laporan tersebut.

Jikalau orang yang seburuk ini kita biarkan berkuasa dinegara kita, maka akan musnahlah negara kita nanti. Kerana itu Al-Jubri mesti disedarkan. Dia mesti ditolak kerana dia adalah pesakit kronik yang akan merbahayakan.

Kita tunggu keputusan mahkamah berhubung kes liwatnya. Tetapi kita harus bersedia untuk menerima kritikanya bahawa mahkamah tidak adil jika keputusan tidak memihak kepadanya

Ketika Saiful bersumpah laknat kenapa dia tidak berani lakukannya? Saya sangat percaya jika beliau tidak lakukan liwat sudah tentu dia dengan sombong melafazkan sumpah laknat yang menyatakan bahawa dia tidak melakukannya. Inilah peribadi PM dalam mimpi Al-Jubri.

Bagaimana media mempengaruhi pembaca walaupun ianya hanyalah spekulasi saja, jika ianya diulang berkali-kali dan disebarkan maka akhirnya kita pun percaya kepada pembohongan yang kita cipta sendiri. Umpamanya berita dibawah ini;


Baca Raja Petra Kaki Main Bontot


KLIK DAN BACA BERIKUT:

Baca Kisah Al-Jubri Semasa Dalam UMNO

Baca Fitnah Al-Jubri Terhadap DSN

2 comments:

TokMudim said...

ooi Kulup

blog apa ni ?

blog bontot

Bini mintak cerai ....laki kuat membontot.

Jaga bini tu baik-baik...jangan main belakang.

paneh said...

Sey tak sabar tunggu bicara mahkamah. Peluang berjumpa dengan ....... memberi ruang utk sey fikir "Oh, macam ni rupanya mat buntut ni".

Penafian / Disclaimer

Segala tulisan di dalam blog bERANIKAN hATI ini adalah pandangan dan pendapat bh secara peribadi dan bh tidak sesekali mewakili sesiapa atau mana-mana pihak dan tanpa dipengaruh sesiapa. Sebarang tulisan yang didapati ada persamaan adalah secara kebetulan melainkan dinyatakan merujuk kepada mana-mana artikel tertentu. Sebarang rujukan dalam penulisan di blog ini adalah dari bahan-bahan dan sumber-sumber yang diluluskan undang-undang. Sebarang pertikaian terhadap tulisan di blog ini maka sumber dan rujukan asal akan dirujuk, bh tidak akan dipertanggungjawabkan.

Terima kasih

Dari Mana Datangnya...