Suara Anak Pahang - Perlu Baca

18 November, 2009

NIZAR SUDAH POTONG? – MELAYU DITIPU POLITIK ULTRA KIASU

Edisi Khas Jam Sebelas: NIZAR SUDAH POTONG? - PENASIHAT KEWANGAN YANG PALING HAMPEH



Ha!ha!ha! Kita ambil ini kesempatan dari PKR. Kita tipu itu PAS. Melayu memang bodo, betul-betul serupa lembu..baring-baring tengah jalan.



Bangga sangatkah kita apabila DAP menyokong calon-calon PAS dalam setiap pilihanraya? Gembira sangatkah kita bila DAP mencadangkan DS Nizar sebagai MB Perak? Teruja sungguhkah kita bila dipentas-pentas ceramah politik bangsa lain yang juga berlainan agama memetik sepatah-dua ayat Al-Quraan menunjukkan mereka sokong perjuangan parti kita? Kalaulah kita merasakan itu semuanya benar, maka sememangnyalah kita benar-benar bodoh dan telah tertipu dengan muslihat golongan ultra kiasu itu.

Malangnya ada parti Melayu dan orang Melayu yang menaruh kepercayaan kepada permainan politik mereka itu tanpa berfikir lebih jauh lagi. Atau mungkin juga mereka menyedari ini namun mereka lebih pentingkan sokongan sementara yang boleh memenangkan mereka dalam pilihanraya yang lalu.

Tidakkah kita semua sedar bahawa bangsa Cina sudah terkenal dengan budaya ‘kiasunya’ yang dipraktikkan dalam kehidupan sehariannya. Mari kita buka mata dan fikiran kita seluas-luasnya dan sesudah ini mari kita bersatu semula atas nama perpaduan bangsa Melayu.

Jika kita membuat sedikit anilisis mengenai pilihanraya maka kita akan dapati kebanyakan kerusi yang dimenangi MCA dan Gerakan adalah kawasan majoriti Melayu. Apakah MCA dan Gerakan akan dapat memenangi pilihanraya jika mereka bertanding dikawasan yang majoritinya bangsa Cina? Lihat saja Kuala Lumpur dan Pulau Pinang sebagai contoh, juga terbaru di negeri Perak, siapa yang berkuasa ?. Namun dengan bersahabat dengan kita,disini mereka (MCA dan Gerakan) mendapat kuasa dengan bersahabat dengan kita.

Dalam kepura-puraannya, DAP mungkin akan meletakkan calon Melayu bagi mewakili mereka disatu-satu tempat dan mungkin juga sokongan diberikan supaya calon itu menang, namun dapatkah calon itu bebaskan diri dari pengaruh mereka? Yang ingin mereka tunjukkan adalah perjuangan mereka adalah untuk ramai, namun hakikatnya adalah hanya untuk bangsa mereka sendiri saja. Mungkin kita kurang percaya, namun hanya yang kiasu saja yang dapat membaca politik kiasu. Disini pula mereka mendapatkan kuasa dengan sikap permusuhan dengan kita.

Apakah mereka benar-benar jujur dalam perkongsian kuasa? Mari kita cuba bangkitkan isu pengiliran Ketua Menteri Pulau Pinang sebagaimana diamalkan oleh BN di Sabah. Kita yakin bukan saja parti kiasu itu akan melompat bahkan semua kaum Cina akan memberikan reaksi mereka.

Justru, kita tidak hairan dengan apa jua krisis yang melanda parti-parti Cina ini kerana sebenarnya mereka bersatu dalam senyap. Tidak kah kita lihat bahawa mereka bersuatu suara dalam apa juga isu yang melibatkan kepentingan bangsa Cina. Nyatalah bahawa yang masih bodoh adalah bangsa kita sendiri yang mudah mempercayai orang lain lebih dari bangsa sendiri.

Parti politik bangsa Cina amat beruntung kerana diluar ada yang lantang mengkritik, mendesak dan menuntut dan pada masa sama didalam ada yang bekerja dan memujuk dan akhirnya bangsa ini akan mendapat lebih dari kedua-duanya. Tidak seperti parti politik Melayu, diluar begitu lantang mengkritik sedangkan didalam tiada sesiapa yang memujuk kerana politik Melayu hanya ada satu dalam kerajaan. UMNO keseorangan dalam kerajaan berhadapan dengan mereka yang lain yang tidak habis-habis mendesak.

Kita faham akhirnya kenapa UMNO terpaksa mengalah, kerana UMNO tersepit ibarat ditelah mati emak diluah mati bapak. UMNO tiada pilihan kerana rakan sebangsa dan seagama tidak bersamanya. Lupakah kita pada permohonan mendapatkan Timbalan Perdana Menteri ke-2 oleh bangsa Cina? Beginilah nasib bangsa Melayu di bumi Melayu sendiri. Bangkitlah Melayu dan suarakan, dan jeritkan dengan jelas dan tegas “Hidup Melayu!”


(Mesti baca - klik dan baca disini)


Sumber: Untungnya Bersatu Dalam Senyap
Dr. Mohd Ridhuan Tee Abdullah,
Pensyarah Kanan, Universiti Pertahanan Nasional Malaysia.

/

No comments:

Penafian / Disclaimer

Segala tulisan di dalam blog bERANIKAN hATI ini adalah pandangan dan pendapat bh secara peribadi dan bh tidak sesekali mewakili sesiapa atau mana-mana pihak dan tanpa dipengaruh sesiapa. Sebarang tulisan yang didapati ada persamaan adalah secara kebetulan melainkan dinyatakan merujuk kepada mana-mana artikel tertentu. Sebarang rujukan dalam penulisan di blog ini adalah dari bahan-bahan dan sumber-sumber yang diluluskan undang-undang. Sebarang pertikaian terhadap tulisan di blog ini maka sumber dan rujukan asal akan dirujuk, bh tidak akan dipertanggungjawabkan.

Terima kasih

Dari Mana Datangnya...