Suara Anak Pahang - Perlu Baca

19 June, 2010

BERNAS DAN FELDA KUASAI GANDUM, GULA DAN MINYAK





Dato' Azizan Yaakob, mantan Ketua Pemuda UMNO Bahagian Jerantut, ADUN Pulau Tawar melontarkan ideanya dilaman blog beliau. Harap lebih ramai yang dapat membacanya sama ada disini atau terus ke laman blognya;



BERNAS DAN FELDA KUASAI GANDUM, GULA DAN MINYAK

MELAYURAYADAILY- DATO AZIZAN YAAKOB

Sesuatu kepentingan yang mesti ada jika tidak ia mendatangkan mudharat kepada manusia adalah makanan, pakaian, tempat tinggal, keselamatan jiwa adalah komponen maslahah dharuriyah dalam islam. Makanan tidak semua asasi atau mutlak melainkan terkelas kepada barangan tertentu seperti beras, gandum, gula, minyak, susu (kanak-kanak) dan lain-lain.

Atas dasar ke asasian itu, pemerintah yang adil untuk semua sesebuah negara mengawal supaya jangan ada pihak yang mengambil kesempatan menghalalkan cara terus ia dilesenkan. Harga dikawal pada minimum. Jika tinggi pemerintah memberi subsidi supaya miskin kaya dapat hidup. Perakus keuntungan tidak sewenang-wenangnya menaikan harga. Walau pun simiskin makan sedikit, sikaya makan banyak atau pengilang membaham karong tetapi subsidi terus terkandung kerana akhirnya pengilang (IKS) akan sampai kepasaran semula dengan harga agak murah. Ini adalah pusingan biasa. Adakah tidak adil pemerintah mengawal?.

Bagaimana pun sejak dari post kemerdekaan rakyat sering di ancam, diugut oleh pengedar yang 'besar kepala'. Mereka sorok, seleweng, dan ugut pemerintah agar mereka diberi kebebasan. Musim-musim perayaan melayu-islam mereka meragam. Politik tidak setabil mereka mengancam. Kadang gula disorok ada muslihat dan mesej tertentu " kononnya zaman ini kurang manis" kepada mereka yang faham bahasa gula.

Orang yang lama hidup sudah masak dengan trick basi ini. Ada sahaja signal mereka. Bukan jalan raya sahaja ada signal. Dalam masyarakat plural pun ada signal. Satu ketika dahulu beras adalah makanan asasi selalu disorok. Musim perayaan orang cina jika tidak bersedia lebih awal, paling awal seminggu kedai tutup, menangislah anak kelaparan. Tetapi setelah BERNAS memonopoli beras gejala ini tidak pernah berlaku lagi.

Kita sudah bosan isu ini meniti sepanjang zaman. Tidak pernah ke Pemerintah terfikir untuk kunyah dan telan tompok hitam ini sekali gus sahaja ?. Mengapa kita suka meletak muka kita kelantai untuk tunduk kepada segelintir mereka ini. Tidak terfikirkah kita untuk berikan kuasa gergasi edaran gandum kepada BERNAS kerana pengalaman berasnya. Felda sebagai pengeluar minyak sawit terbesar mengapa kita tidak terfikir supaya Felda terus mengedar minyak. Begitu juga gula berikan sahaja kepada Felda kerana mereka mempunyai networking serta capital yang cukup jika sukar untuk mengujudkan ejensi baru ?. Paling malas berfikir, setidak-tidaknya wujud peluang pekerjaan baru mengerumuni sektor.

Mereka selalu kata bahawa pegawai-pegawai dan menteri-menteri melayu otak yang amat serdahana kurang intelektual, serta tidak boleh berfikir diluar kotak biasa, tidak genius maka tunjukkanlah selama ini kita bukan lembab tapi kita bagi peluang. Cukuplah saban hari, saban tahun diugut dengan gula, tepung, minyak. Bila Ismail Sabri cakap sekali sahaja bagi tahu mereka barangan kawalan itu akan diberi kepada stesen minyak lesen untuk mengedar, terus batang mereka masuk dalam telur. Tetapi jangan lupa, mereka habis disitu?. Tidak. Tidak samasekali. Oleh itu,ministry bertanggung jawab wajar fikir untuk selesai perkara yang berulang kali, mesti pukul rapat-rapat sekali sahaja. Mengapa harus pusing untuk selesai banyak kali? Works smart. Peduli apa?.

No comments:

Penafian / Disclaimer

Segala tulisan di dalam blog bERANIKAN hATI ini adalah pandangan dan pendapat bh secara peribadi dan bh tidak sesekali mewakili sesiapa atau mana-mana pihak dan tanpa dipengaruh sesiapa. Sebarang tulisan yang didapati ada persamaan adalah secara kebetulan melainkan dinyatakan merujuk kepada mana-mana artikel tertentu. Sebarang rujukan dalam penulisan di blog ini adalah dari bahan-bahan dan sumber-sumber yang diluluskan undang-undang. Sebarang pertikaian terhadap tulisan di blog ini maka sumber dan rujukan asal akan dirujuk, bh tidak akan dipertanggungjawabkan.

Terima kasih

Dari Mana Datangnya...