Suara Anak Pahang - Perlu Baca

31 January, 2011

SELESAI PRK TENANG, BLOGGER HARUS KEMBALI RAPATKAN BARISAN




PRK Tenang sudah berakhir. Yang menang beroleh kemenangan dan akan dibebani tugas dan ranggungjawab kepada rakyat dan yang kalah juga menerima padah dan akan menanggung risiko yang diambilnya. Bagaimanapun ini semua adalah ketentuan takdir dari Allah juga. 'DIA'lah yang lebih mengetahui akan segalanya.

Sebagai seorang blogger pro kerajaan, saya sedar dan melihat bahkan merasai bahan peperangan siber ini, pahit dan manisnya kita rasai. Namun apabila peperangan sudah brakhir eloklah kita kembali semula merapatkan saf perjuangan kita ke jalan Allah. Blogger pro kerajaan dan pro pembangkang jangan lagi bersengketa sesama kita. Kita hanyalah askar-askar yang berjuang dimedan perang untuk pasukan kita, demi kepercayaan yang kita pegang selama ini.

Kepada Cikgu Mala dan puak-puak disebelah sana. Kami memohon maaf atas segalanya, namun demikian adat beerjuang, demikian adat berperang ~ membunuh atau dibunuh! Kami tidak merancang menyerang peribadi sesiapa, namun pihak disana yang mulakan dulu, lalu kami terpaksa sambut 'gendang perang' yang dipalu itu. Bagaimana gendang dipalu, begitulah kami menarikannya.


Saya sangat bersetuju dengan sebahagian dari pendapat seorang blogger yang menyatakan pendapat bagi pihak blogger yang lain, sila baca dibawah ini CnP dari blog rbf online.

Sepanjang kempen prk Tenang bukan niat kami nak serang peribadi Normala, tetapi kami terpaksa kerana jeneral p/raya Pas Salahuddin Ayub@Din Puduraya dan Mahfuz Omar terlebih dahulu menyerang calon BN dan serangan-serangan mereka semua itu adalah putar belit serta pembohongan.

Cerita berkenaan tanah banyak yang mereka tipu dan tokok tambah.

Kepada Cikgu Mala pula, terus terang saya katakan, saya kasihan melihat anda. Anda betul-betul menjadi kambing hitam Pas. Kerja hilang sekelip mata, pencen tak dapat, apa kemudahan pun tak dapat.

Sudahlah Cikgu Mala, tinggalkan Pas, jom masuk Umno. Tiada untungnya anda berada dalam Pas, fikiran anda akan jadi jumud, harta yang ada pun habis.
 
Sebagaimana saranan saya diawal tadi, selesai kita berjuang kita kembali merawat luka masing-masing, andai ada ruang, mari kira rapatkan saf perjuangan kita kerana kita sebangsa dan seagama. Jangan kita dipisahkan hanya kerana ideologi politik sempit kita masing-masing.

1 comment:

Panglima Perang Cyber said...

langkah yg bijak dgn mohon maaf. kerna bila dah jadi calon memang sukar nak elak serangan blogger.

apa kata peluang yang ada muhasabahlah diri.

periksa kembali bagaimana hubungan dengan ibubapa atau suami.

krn kesilapan boleh dibetulkan dan kekalahan boleh menginsafkan.

Penafian / Disclaimer

Segala tulisan di dalam blog bERANIKAN hATI ini adalah pandangan dan pendapat bh secara peribadi dan bh tidak sesekali mewakili sesiapa atau mana-mana pihak dan tanpa dipengaruh sesiapa. Sebarang tulisan yang didapati ada persamaan adalah secara kebetulan melainkan dinyatakan merujuk kepada mana-mana artikel tertentu. Sebarang rujukan dalam penulisan di blog ini adalah dari bahan-bahan dan sumber-sumber yang diluluskan undang-undang. Sebarang pertikaian terhadap tulisan di blog ini maka sumber dan rujukan asal akan dirujuk, bh tidak akan dipertanggungjawabkan.

Terima kasih

Dari Mana Datangnya...