Suara Anak Pahang - Perlu Baca

09 February, 2011

SIAPAKAH ULAMAK DAN TOK GURU ?




Siapakah ulamak dan tok guru? Apakah kita boleh mengangkat diri kita sendiri sesuka hati untuk dipanggil sebagai ulamak atau tok guru? Apakah ciri-ciri yang ada pada seseorang ulamak itu sebenarnya? Yang kita ada didalam Pas bukanlah ulamak tetapi mereka adalah 'ularmak' dan 'tok garu'.

Ulamak kah jikalau bersekongkol dan bersubahat dengan melindungi seseorang ( tok garu mat sapu) dari kes khalwatnya di Hotel Perdana Kota Bharu? Tok Guru kah walaupun berketayap putih sepanjang hari tetapi didalam keretapi berdua-duaan (saya tak tuduh berzina) dengan seorang perempuan yang bukan muhrimnya? Tok Guru kah jika menjatuhkan hukum dan memberikan fatwa sesuka hati berdasarkan kepentingan diri serta kelompoknya pada satu-satu masa kemudian berubah pula pada masa yang lain?

Kita terlalu memandang tinggi dan percaya kepada mereka yang menyerupai tok-tok haji dan nampak berilmu tinggi dalam agama. Kalau masa-masa saya kecil, saya masih boleh percaya kerana imej tuan-tuan haji adalah begitu 'simple', berbaju tee leher bulat putih, berkail pelikat dan bertalipinggang hijau Mekah, kadang-kala di tambah dengan baju 'kot'.

Sekarang mereka hadir dengan gaya yang sangat berlainan. Harapkah keyatap saja yang nampak Islamik, tambah janggut sejemput, tetapi mata liar kesana-kemari. Bila berceramah yang 'kununnya' ceramah agama, mereka sertakan juga dengan fitnah dan kata-kata kesat terhadap pemimpin.

Ceramah Pas tidak akan meriah jika tidak ada caci-maki terhadap pemimpin. Islamik kah ini? Ulamak atau Tok Guru kah ini? Baca CnP dibawah ini mengenai Ulamak Pewaris Nabi, atau klik ke blog ini dimana ianya diambil


 Sekurang-kurang ciri-ciri ulamak pewaris nabi ada lima:

Pertama: Ilmu agama

Ciri pertama ulamak pewaris nabi ialah memiliki ilmu agama. Ini bermaksud, mereka memiliki ilmu agama bukan untuk dirinya sendiri, tetapi mampu memberi atau menyebarkan ilmu itu kepada orang lain. Atau secara ringkasnya, mereka mampu memahami al-Quran dan al-Hadis. Atau dapat juga dikatakan, mereka yang mampu membaca dan memahami kitab-kitab tulisan ulamak muktabar. Kerana mereka yang tidak mampu membaca kitab2 berkenaan, keahlian dan kepakarannya dalam bidang agama belum cukup meyakinkan.

Penjelasan di atas, dapatlah kita fahami bahawa maksud memiliki ilmu di sini bukanlah ilmu yang bukan ilmu agama. Seperti ilmu perubatan, ilmu perhutanan, ilmu siasah, ilmu pertanian dan sebagainya.

Kerana, sekalipun mereka yg memiliki ilmu spt di atas dapat dikatakan sebagai ulamak menurut pengertian bahasa, namun menurut istilah mereka bukanlah ulamak.

Nabi s.a.w. ada bersabda:
Ulamak itu adalah pewaris nabi. Dan, nabi tidak mewariskan dinar atau dirham tetapi mewariskan ilmu (HR Ibnu Majah).

Hadis ini membawa pengertian, nabi tidak pernah mewariskan ilmu kehutanan atau yang sejenisnya, tetapi mewariskan ilmu syariah atau ilmu agama Islam.

Nabi pernah ditanya tentang masalah pertanian, dan baginda menjawab:
Kamu lebih mengetahui tentang dunia (pertanian) kamu dari aku.

Jadi, mereka yang mempunyai ilmu dalam bidang perhutanan, maka bolehlah disebut ulamak juga, tetapi ulamak hutan / pakar perhutanan.. Begitulah seterusnya.

Kedua: Takutkan (khasyah) Allah

Sifat ini ada dijelaskan di dalam surah al-Fathir:28:
Hanyasanya yang takutkan (khasyah) kepada Allah dari kalangan hamba-hambaNya adalah para ulamak.

Para ulamak pewaris nabi adalah mereka yang takutkan Allah, dan mereka bukanlah dari kalangan ahli maksiat dan yang sering melanggar perintah Allah. Mereka juga bukanlah dari kalangan yang suka atau seronok untuk bersekongkol atau bersubahat dengan para pelaku maksiat. Kerana nabi s.a.w. pernah memboikot ahli maksiat, sehingga ke tahap tidak mahu bercakap, malah tidak menjawab salamnya sehingga ahli maksiat itu bertaubat kepada Allah.

Ketiga: Zuhud

Zuhud bukanlah bermaksud hidup miskin dan melarat. Zuhud ialah sikap untuk tidak mencintai dunia sedangkan dunia sudah berada dalam genggamannya. Nabi Muhamad s.a.w. adalah seorang yang zuhud, kerana sekalipun baginda mampu untuk bermewah-mewah tetapi namun baginda tidak memilih untuk hidup begitu. Malah baginda juga tidak memilih untuk berpenampilan kaya.

Nabi Sulaiman juga zuhud, padahal baginda adalah seorang yang kaya raya. Kezuhudannya dapat dibuktikan, ketika Ratu Balqis menghadiahkan baginda sebuah peti perhiasan agar baginda tidak menundukkan dan mengislamkannya.. Baginda menolak hadiah peti berkenaan.

Ulamak pewaris nabi semestinya mencontohi sifat kehidupan para nabi. Dan apabila harta dunia ada di tangannya, ia akan dijadikan sebagai sebesar-besar kepentingan untuk akhirat. Mereka tidak menggunakan dunia untuk mencari dunia, apatah lagi menggunakan akhirat utk mencari dunia.

Oleh itu, ulamak pewaris nabi sewajarnyalah mewarisi sikap kehidupan para nabi a.s.

Keempat: Akrab dengan rakyat bawahan

Inilah sifat yang mesti ada pada para ulamak pewaris nabi a.s. Kerana ini adalah sifat para nabi. Mereka rapat dan akrab dengan rakyat bawahan, kaum mustadh’afin (lemah) dan tertindas.

Raja Rom, Heraclius telah mempercayai kebenaran Rasulullah s.a.w. apabila beliau bertanya kepada Abu Sufyan (sebelum memeluk Islam) tentang pengikut Baginda s.a.w. Abu Sufyan menjawab bahawa pengikut baginda s.a.w. adalah rakyat biasa.

Rasulullah s.a.w. pernah ditegur oleh Allah sebanyak dua kali kerana mahu meninggalkan rakyat jelata dan hanya akan menumpukan keapda golongan elite/atasan.

Malah Allah pernah memerintahkan agar Rasulullah s.a.w. sentiasa bersabar ketika bersama dengan golongan rakyat bawahan yang sentiasa berdoa memohoh keredhaan Allah pagi dan petang.

Dan secara umumnya golongan bawahan inilah yang akan meramaikan rumah-rumah Allah. Sedangkan golongan atasan adalah sebaliknya.

Golongan atasan, telah disebut oleh Allah sebagai al-mala. Ia lebih banyak mengacu ke arah sikap angkuh dan sombong sehingga agak sukar untuk mengikuti ajaran Nabi s.a.w.

Oleh itu, sangat wajar apabila Allah memerintah baginda s.a.w. agar sentiasa berpihak kepada golongan bawahan.

Dan, begitulah semestinya sikap yang ada pada ulamak pewaris nabi, bukan bersikap sebaliknya dengan merasa bangga dengan gaya hidup mewah di tengah-tengah penderitaan kaumnya. Atau amat sukar ditemui oleh rakyat biasa kerana merasa dirinya berada di atas kaum muslimin secara umum.

Kelima: Berumur 40an

Ulamak yang memenuhi ciri-ciri di atas akan disebut ulamak apabila umurnya mencecah 40 tahun.

Ini kerana menurut para ahli, usia 40 tahun adalah usia matang bagi seseorang. Di mana tidak ada lagi kegejolakan jiwa dan ketidakstabilan peribadi. Pada usia 40 tahun ini seseorang itu sudah memperolehi istiqomah dan kemantapan peribadi, sehingga dia layak menjadi ikutan kaumnya.

Sedangkan sebelum usia ini, dia masih belum bersedia dan belum layak untuk menjadi tokoh ikutan kaumnya.

Inilah barangkali hikmahnya mengapa Allah para nabi kecuali nabi Isa a.s. di utus selepas mereka berusia 40 tahun.

Begitulah kriteria ulamak pewaris nabi paling minima yang disenaraikan oleh Prof KH Ali Mustafa Yaqub.





























1 comment:

Anonymous said...

nik aziz harap serban je cuba tak pakai serban macam mana rupa dia agaknya tentu geleber ,kecut berut nampak rupa.dia sembunyi sebalik serban yg kadang2 kupiah tajam dan kadang2 kelepek jah..ni la orang nilai nik aziz dengan serban dia orang tau ke abu nawaspun pakai serban ?cuma karpal singh je yg tak pakai.kalau kekuatan hang tuah pada huruf 'ta' kekuatan nik aziz pada sarban dia.

Penafian / Disclaimer

Segala tulisan di dalam blog bERANIKAN hATI ini adalah pandangan dan pendapat bh secara peribadi dan bh tidak sesekali mewakili sesiapa atau mana-mana pihak dan tanpa dipengaruh sesiapa. Sebarang tulisan yang didapati ada persamaan adalah secara kebetulan melainkan dinyatakan merujuk kepada mana-mana artikel tertentu. Sebarang rujukan dalam penulisan di blog ini adalah dari bahan-bahan dan sumber-sumber yang diluluskan undang-undang. Sebarang pertikaian terhadap tulisan di blog ini maka sumber dan rujukan asal akan dirujuk, bh tidak akan dipertanggungjawabkan.

Terima kasih

Dari Mana Datangnya...